Sardjono Olah Air Selokan Jadi Layak Konsumsi

Sardjono berhasil membuat teknik pengolah air selokan tanpa bahan kimia sedikit pun untuk menjadi air bersih.

Sardjono Olah Air Selokan Jadi Layak Konsumsi
SURYA
Sardjono dan alat ciptaannya berhasil mengubah air selokan jadi air bersih yang layak konsumsi.

Air bersih yang sudah diolahnya itu dapat digunakan mandi, mencuci,  dan memasak. Hal itulah menjadikan Sardjono dinobatkan peraih Kalpataru 2013 sebagai pekerja lingkungan sukarela dan pribadi.

Sebagai seorang pensiunan TNI AL, melihat kampung kumuh dan kesulitan air membuat hati Sardjono merasa tersentuh. Terlebih, setiap hari keluarganya selalu kekurangan air bersih. Berbekal pengalaman dan ketrampilan sebagai anggota TNI AL itulah, Sardjono pun mulai pada tahun 2004 selalu memikirkan kondisi lingkungan kampungnya.

Berbagai pemikiran terus dikembangkan untuk mengentaskan lingkungan kumuh dan kekurangan air bersih tersebut. Ia pun seperti tidak kenal lelah mencoba bereksperimen mengolah air selokan menjadi air bersih. Berbekal pengalamanya ketika masih aktif sebagai anggota TNI Angkatan Laut, serangkaian uji coba dilakukannya.

Pada tahun 2005, pemikiranya soal mengolah air selokan terus diasahnya melalui serangkaian percobaan filterisasi berbahan baku ijuk, kerikil, pasir, sabut kelapa, dan kerikil batu merah serta paralon sebagai bipori peresapan dan tandon penampung air.

"Siang malam saya terus mencoba teknik filterisasi air selokan untuk dijadikan sebagai air bersih," kata Sardjono ayah dari tujuh putra itu.

Ketika serangkaian uji coba telah dilakukan, akhirnya Sardjono pun bisa mendapat kepastian kalau melalui proses penyaringan hingga sembilan tahap dengan teknik peresapan maka air selokan bisa dijadikan air bersih layak pakai untuk kebutuhan keluarganya. Seolah, dengan proses pengolahan air selokan yang ditemukanya tersebut serasa tidak ada air yang terbuang sia-sia.

Perputaran air sehabis digunakan mandi dan cucipun terus diproses kembali menjadi air bersih berlangsung tanpa putusnya.

"Istilahnya, air yang mengalir ke selokan itu bisa dibersihkan kembali dan di pakai lagi tanpa merusak lingkungan sedikitpun. Perputaran itupun akan terus terjadi tampa harus mengambil air bersih dari PDAM ataupun dari sumber air tanah," ucap Sardjono suami Riani tersebut.

Memang, serasa ngeri dan diluar logika dalam kehidupan manusia terhadap apa yang dilakukan dan ditemukan oleh Sardjono dengan teknik pengolah air selokan menjadi air bersih. Ini dikarenakan air kencing atau kotoran atau air sabun mandi dan sabun cuci yang masuk ke dalam selokan bisa diolah lagi menjadi air bersih yang bermanfaat untuk memenuhi kebutuhan air bersih sehari-hari.

"Saya berani buktikan kalau air hasil teknik pengolahan yang saya buat benar-benar bersih, saya siap minum air bersih yang diolah dari selokan itu. Karena nyatanya memang bersih dan layak pakai," ucap Sardjono.

Halaman
12
Ikuti kami di
Editor: fitriadi
Sumber: Tribunnews
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2016
About Us
Help