• Tribun Network
  • Login
  •  
  •  
  • Tribun JualBeli
Selasa, 2 September 2014
Bangka Pos

Pengamat Nilai Prabowo Terlalu Banyak “Cacat” Bawaan

Jumat, 10 Januari 2014 06:40 WIB
Pengamat Nilai Prabowo Terlalu Banyak “Cacat” Bawaan
Kompas.com
Tren dukungan dalam tiga survei yang digelar Kompas selama 2012-2013, mendapatkan dukungan untuk Prabowo Subianto yang tinggi pada survei pertama dan melonjak pada survei kedua, justru anjlok pada survei ketiga.

BANGKAPOS.COM, JAKARTA — Survei Litbang Kompas menunjukkan elektabilitas Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra Prabowo Subianto hanya tersisa 11,1 persen pada Desember 2013. Jarak elektabilitas Prabowo yang sebelumnya menempel ketat Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo di posisi teratas pun semakin terbuka lebar. Apa yang menyebabkan suara Prabowo kini turun?

Pengamat politik J Kristiadi menilai Prabowo terlalu dini maju sebagai kandidat capres. Padahal, lanjutnya, Prabowo masih memiliki rekam jejak kelam di masa lalu. “Terlalu banyak cacat bawaan dia bawa sejak reformasi,” kata Kristiadi di Jakarta, Kamis (9/1/2014).

Menurut Kristiadi, saat ini masyarakat sudah mulai menyadari soal jejak kelam Prabowo pada masa lalu. Meski banyak yang menyebut masyarakat Indonesia cepat lupa, tetapi Kristiadi melihat banyaknya media massa yang ada membuat masyarakat kian mudah mendapatkan informasi tentang rekam jejak seseorang.

“Semakin mendekati pelaksanaan pilpres, akan banyak sekali kampanye negatif terhadap Prabowo. Ini harus diantisipasi,” ucapnya.

Apalagi, Prabowo tidak memiliki akses ke media massa yang leluasa. Prabowo, sebut Kristiadi, tergerus oleh kuatnya akses kandidat lain seperti Wiranto-Hary Tanoe yang memanfaatkan jaringan MNC Grup dan Aburizal “Ical” Bakrie yang memanfaatkan jaringan Viva Group.

“Jika selalu dibanding-bandingkan dengan Jokowi, Prabowo praktis tidak bisa bersaing karena dia tidak punya rekam jejak keberhasilan. Konsepnya masing mengawang. Sementara Jokowi sudah membuktikan di Solo dan kini di Jakarta, dia pelan-pelan menunjukkan perbaikan,” imbuh Kristiadi.

Dukungan Prabowo menurun

Elektabilitas Prabowo Subianto menurun berdasarkan survei Libang Kompas. Dari survei pertama pada Desember 2012, Prabowo langsung melejit dengan 13,3 persen dukungan responden. Suara Prabowo masih bertambah pada survei putaran kedua pada Juni 2013, dengan 15,1 persen responden memilihnya. Saat itu Jokowi sudah mendapat dukungan 32,5 persen.

Pada periode ketiga survei pada Desember 2013, alih-alih mempersempit selisih dengan Jokowi yang mendapatkan dukungan hingga 43,5 persen, Prabowo justru berkurang dukungan menjadi 11,1 persen.

Rangkaian survei yang digelar harian Kompas menggunakan metode survei longitudinal, yakni meminta pendapat dari responden yang sama. Ketiga survei dilakukan secara tatap muka dalam tiga periode waktu. Survei melibatkan 1.380 sampai 1.400 responden dari 34 provinsi di Indonesia. Survei menggunakan tingkat kepercayaan 95 persen dan rentang kesalahan (margin of error) 2,6 persen dalam penarikan sampel acak sederhana.

Editor: edwardi
Sumber: Kompas.com
Bagi apa yang Anda baca dengan teman Anda.
  | Social:    ON Social:    OFF | Option
0 KOMENTAR
771733 articles 12 0
Loading...
Sebelum memberikan komentar, silahkan login menggunakan
TERBARU
TERBARU
TERLAMA
TERKOMENTARI
TRIBUNnews.com © 2014 About Us Help
Atas