Nilai Tukar Rupiah Masih Tertekan

Nilai tukar rupiah kembali dibayangi pelemahan pada perdagangan Selasa (5/5/2015) ini. Otoritas Bank Indonesia diperkirakan berjaga-jaga di pasar

Nilai Tukar Rupiah Masih Tertekan
KOMPAS / TOTOK WIJAYANTO
Teller di tempat penukaran uang PT Ayu Masagung, Jakarta, menghitung uang dollar AS milik nasabah sebelum ditukar ke rupiah, Kamis (12/3/2014). Nilai tukar dollar AS masih bertahan di atas Rp 13.000 pada penjualan kemarin. 

BANGKAPOS.COM, JAKARTA,  - Nilai tukar rupiah kembali dibayangi pelemahan pada perdagangan Selasa (5/5/2015) ini. Otoritas Bank Indonesia diperkirakan berjaga-jaga di pasar.

"Rupiah berpeluang melemah hari ini di tengah penguatan dollar AS di pasar global serta sentimen negatif dari domestik," demikian menurut Riset Samuel Sekuritas Indonesia.

Dollar AS yang walaupun secara umum masih berada di dalam tren penurunan, mulai menguat. Tidak hanya euro dan yen yang melemah terhadap dollar AS tetapi hampir seluruh mata uang di pasar Asia.

Angka manufaktur Zona Euro yang membaik sama sekali tidak membantu euro untuk menguat yang saat ini sedang tertekan oleh proses negosiasi Yunani dengan para pemberi kredit (Troika).

Sementara itu, angka manufaktur China yang masih mempertahankan tren buruknya mengembalikan penguatan dollar AS di pasar Asia hingga kemarin sore. Malam nanti, neraca perdagangan AS ditunggu dan diperkirakan melebar defisitnya.

Inflasi Indonesia di April naik hingga 6,79 persen secara tahunan (YoY) terutama akibat kenaikan harga barang-barang yang ditentukan oleh pemerintah seperti bensin, elpiji dan tarif listrik. Inflasi masih memiliki ruang untuk naik walaupun diperkirakan menjelang akhir tahun akan turun ke kisaran 4,5-5 persen YoY.

Hari ini angka PDB Triwulan I-2015 ditunggu dan diperkirakan di kisaran 4,8-4,9 persen YoY. Angka inflasi tinggi serta PDB buruk akan menjaga sentimen negatif yang muncul semenjak pekan lalu di pasar keuangan domestik. Pemerintah yang menargetkan PDB 5,7 persen YoY diperkirakan merespon perlambatan dengan kebijakan yang mempercepat penyerapan anggaran sementara BI membantu dengan pelonggaran moneter lanjutan.

Sementara di pasar spot pagi ini, mata uang Garuda turun ke posisi Rp 12.991 per dollar AS, dibanding penutupan kemarin pada Rp 12.987.

Editor: Hendra
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help