Waspada! Penyakit Disorientasi Seksual Bisa Menular Melalui Interaksi

Dr Taruna Ikrar mengatakan penyimpangan orientasi seksual bisa menular dari seorang penderita kepada orang normal melalui interaksinya.

Waspada! Penyakit Disorientasi Seksual Bisa Menular Melalui Interaksi
lg_rainbow
Aktivitas LGBT di luar negeri. 

BANGKAPOS.COM - Anggota Dewan Pakar Ikatan Cendekiawan Muslim se-Indonesia yang juga Ahli Spesialis Neurosains di Universitas California, Irvine, Amerika Serikat, Dr Taruna Ikrar, mengatakan penyimpangan orientasi seksual bisa menular dari seorang penderita kepada orang normal melalui interaksinya.

"Penularannya, tentu berbeda dengan penyakit menular akibat infeksi. Penularan disorientasi ini akibat interaksi seseorang dengan orang yang mengalami disorientasi seksual, hingga mereka terpengaruh, menikmati, hingga akhirnya berubah orientasi seksualnya. Apalagi kalau kondisi ini atau penularan sosialnya terhadap anak dibawah umur yang masih dalam fase perkembangan, tentu sangat berbahaya," kata Taruna, Kamis (18/2/2016).

Menurut Taruna, hal itu karena berdasarkan ilmu kedokteran jiwa atau psikoseksual, dijelaskan bahwa perubahan perilaku seksual dapat terjadi akibat faktor lingkungan dan perkembangan anak, khususnya yang berhubungan dengan psikoseksual.

Pakar neurosains ini mengutip pernyataan Freud seorang dokter ahli jiwa yang menjelaskan psikoanalisanya tentang perkembangan psikoseksual, bahwa kepribadian sebagian besar dibentuk oleh usia lima tahun.

Awal perkembangan berpengaruh besar dalam pembentukan kepribadian dan terus mempengaruhi perilaku di kemudian hari.

"Jika tahap-tahap psikoseksual selesai dengan sukses, hasilnya adalah kepribadian yang sehat. Jika masalah tertentu tidak diselesaikan pada tahap yang tepat, fiksasi dapat terjadi. Fiksasi adalah fokus yang gigih pada tahap awal psikoseksual. Sampai konflik ini diselesaikan, individu akan tetap “terjebak” dalam tahap ini," katanya.

Taruna mencontohkan, jika seseorang yang terpaku pada tahap oral mungkin terlalu bergantung pada orang lain dan dapat mencari rangsangan oral melalui merokok, minum, atau makan.

Ia juga menjelaskan menurut Freud, ada 5 tahapan perkembangan dalam hal psikoseksual seseorang.

Pertama, Fase Oral. Sumber utama bayi interaksi terjadi melalui mulut, sehingga perakaran dan refleks mengisap adalah sangat penting.

Mulut sangat penting untuk makan, dan bayi berasal kesenangan dari rangsangan oral melalui kegiatan memuaskan seperti mencicipi dan mengisap.

Halaman
123
Editor: fitriadi
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved