Ditelan Ombak Pantai Parangtritis, Tubuh Santri Ditemukan Tanpa Kepala

Muhammad Fatih (15), korban laka laut yang terseret ombak di Pantai Parangtritis pada 26 Februari lalu berhasil ditemukan di Pantai Parangendog

Ditelan Ombak Pantai Parangtritis, Tubuh Santri Ditemukan Tanpa Kepala
Tribun Jogja/ Khaerur Reza
Pantai Parangtritis dipandang dari atas Bukit Gupit alias Bukit Paralayang (Tribun Jogja/ Khaerur Reza) 

BANGKAPOS.COM, GUNUNG KIDUL - Muhammad Fatih (15), korban laka laut yang terseret ombak di Pantai Parangtritis pada 26 Februari lalu berhasil ditemukan di Pantai Parangendog, Dusun Parangrejo, Desa Girijati, Kecamatan Purwosari, Gunung Kidul, Sabtu (5/3/2016).

Jenazah Fatih sendiri ditemukan sudah dalam keadaan yang memprihatinkan, dan tak bisa dikenali identitasnya.

Jenazah Fatih ditemukan sudah tak berkepala, baju dan kulitnya sudah mulai mengelupas.

Ditemukannya jenazah Fatih bermula ketika Musmanto, warga Kasihan, Bantul, yang pada waku itu sedang mancing di sekitar Pantai Parangendog, sekitar pukul 09.00 WIB ia melihat sosok jenazah yang mengapung di tengah laut.

Karena melihat jenazah tersebut, kemudian Musmanto langsung bergegas memberitahukan kepada Tim SAR yang berjaga.

“Saat ini mayat sudah dievakuasi ke Pos SAR Parangtritis, karena diduga jenazah tersebut adalah korban laka laut yang terjadi pada 26 Februari 2016 di Pantai Parangtritis, Bantul,” terang AKP Mursidiyanto, Kapolsek Purwosari, Gunung Kidul.

Diberitakan sebelumnya bahwa telah terjadi laka laut di Pantai Parangtritis pada 26 Februari 2016.

Kejadian bermula ketika rombongan dari Pondok Pesantren An-Nur Ngrukem, Desa Pendowoharjo, Kecamatan Sewon, Bantul, datang ke Pantai Parangtritis menggunakan 3 bus, terdiri dari 99 santri dan 7 pengasuh pondok.

Sesampainya di Pantai Parangtritis sekitar pukul 04.30 WIB, rombongan tersebut lekas melaksanakan salat Subuh.

Pascasalat, ternyata ada 12 santri yang memutuskan bermain di bibir pantai.

“Mereka renang, mereka juga tidak tahu bahwa di daerah itu dekat palung, sementara kebanyakan di antara mereka tidak bisa renang, akhirnya mereka terseret ke tengah laut,” kata Suparjiyanta, Komandan Regu 1 Tim SAR Parangtritis.

Saat ombak menerjang, tujuh santri berhasil menyelamatkan diri, namun lima santri yang lain terseret ombak.

Setelah terseret ombak, dua di antaranya berhasil menepi, sementara 3 yang lainnya tak tertolong dan kemudian dinyatakan hilang. (usm)

Editor: Hendra
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved