Istri Pejabat Bawa Balita Antar Uang Suap Rp 100 Juta

Raut wajah ibu satu anak, Lenih Marliani pucat pasi setelah dua pria mengaku petugas dari KPK menghampirinya.

Istri Pejabat Bawa Balita Antar Uang Suap Rp 100 Juta
TRIBUNNEWS/HERUDIN
Istri terdakwa kasus suap BPJS yang juga mantan Kadis Kesehatan Subang Jajang Abdul Kholik, Lenih Marliani (memakai rompi oranye), berjalan keluar seusai menjalani pemeriksaan di Gedung KPK, Jakarta, Selasa (12/4/2016). Lenih Merliani merupakan salah satu tersangka yang terjaring dalam OTT KPK di Subang pada Senin (11/4/2016) lalu, bersama tersangka lainnya yakni Bupati Subang Ojang Suhandi, mantan Kadis Kesehatan Subang Jajang Abdul Kholik, Ketua Tim JPU Kejati Jabar Fahri Nurmallo, dan Jaksa Pidana Khusus Kejati Jabar Devianti Rochaeni, terkait kasus dugaan suap rencana penuntutan dalam kasus penggelapan dana BPJS. 

BANGKAPOS.COM, JAKARTA - Pucat pasi. Begitulah raut wajah ibu satu anak, Lenih Marliani (40), setelah dua pria mengaku petugas dari Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menghampirinya ketika hendak memasuki mobilnya di halaman parkir kantor Kejaksaan Tinggi Jawa Barat, Jalan RE Martadinata nomor 54, Kota Bandung, Jabar, Senin (11/4/2016) pagi.

Lenih tak berkutik lantaran pergerakannya di kantor korps Adhyaksa itu telah dipantau oleh kedua petugas KPK.

Ya, pagi itu Lenih baru saja menyerahkan uang Rp 100 juta kepada jaksa Devianti Rochaeni di lantai 4 Kantor Kejati Jabar.

Uang dari Lenih tersebut diduga suap agar Devi selaku jaksa penuntut dapat menolong suaminya, mantan Kepala Bidang Pelayanan Dinas Kesehatan Pemkab Subang, Jajang Abdul Holik, yang tengah berstatus terdakwa atas kasus korupsi dana BPJS Kabupaten Subang.

Beberapa jam sebelum penangkapan, Lenih sudah berniat untuk menolong suaminya. Senin (11/4/2016) sekitar pukul 03.00 WIB, hari masih gelap gulita. Lenih sudah terjaga dari tidur di rumahnya, Subang.

Setelah melakukan persiapan lainnya, Lenih keluar rumah dan berangkat menumpangi mobil minibus yang dikendarai oleh sopir.

Pergerakan Lenih pagi buta itu sudah dipantau oleh tim Satgas KPK saat dia masih berada di rumahnya.

"Jadi, jam setengah 4 pagi dia sudah berangkat dari rumahnya di Subang. Tapi, mereka-mereka ini sudah dipantau oleh tim sejak beberapa hari sebelumnya. Tentu, pertemuan dan komunikasi antara Lenih dan jaksa Devi dan jaksa Fahri Nurmallo itu sudah dipantau beberapa hari sebelumnya," ujar sumber di KPK.

Rupanya, sehari sebelumnya tim KPK sudah memantau komunikasi via telepon genggam antara Lenih dan jaksa Devi, termasuk pembicaraan rencana kedatangannya dan penyerahan uang tersebut.

Lenih rela berangkat dari rumah di Subang ke Bandung di kala hari masih gelap karena ia tahu Senin itu adalah hari yang menentukan nasib suaminya lantaran jaksa Devi bersama dua jaksa lainnya akan membacakan surat tuntutan untuk suaminya, Jajang Abdul Holik, di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Kota Bandung.

Halaman
123
Editor: fitriadi
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved