Tito: Teroris Meyakini Masuk Surga Kalau Berperang dengan Polisi

Calon tunggal Kapolri Komisaris Jenderal Polisi Tito Karnavian mengungkapkan bahwa teroris memiliki ideologi tertentu.

Tito: Teroris Meyakini Masuk Surga Kalau Berperang dengan Polisi
TRIBUNNEWS/HERUDIN
Calon tunggal Kapolri, Komjen Pol Tito Karnavian menjalani uji kepatutan dan kelayakan (fit and proper test) di Komisi III DPR, di Komplek Parlemen Senayan, Jakarta, Kamis (23/6/2016). Hasil uji kelayakan dan kepatutan itu akan diputuskan Kamis malam, hasil tersebut kemudian akan dibahas dalam rapat Badan Musyawarah DPR untuk diambil keputusan dalam rapat paripurna DPR. 

BANGKAPOS.COM, JAKARTA - Calon tunggal Kapolri Komisaris Jenderal Polisi Tito Karnavian mengungkapkan bahwa teroris memiliki ideologi tertentu.

Mereka meyakini masuk surga bila berkonfrontasi dengan polisi.

Tito sudah mewawancarai narapidana terorisme dan menemukan jawaban yang sama.

"Mereka yakin masuk surga saat konfrontasi. Di Bogor, ditangkap hidup-hidup. Dia nangis karena hilang momentum fight dengan polisi. Kalau fight mati masuk surga," kata Tito saat fit and proper test di Komisi III DPR, Gedung DPR, Jakarta, Kamis (23/6/2016).

Menurut Tito, pemahaman seperti itu membuat petugas kepolisian AS, Perancis dan Spanyol bingung.

Sebab, mereka berhadapan dengan orang yang siap mati. Padahal, petugas tak siap mati.

"Petugas di sana sudah mengepung, diwarning, didobrak lalu masuk flash bank. Ternyata sudah dipasang bom di apartemen. Polisi mati 20-an," ujar Mantan Kapolda Metro Jaya itu.

"Berhadapan dengan itu, kita tidak mau hadapi resiko," katanya.

Hal yang sama terjadi dengan terduga teroris Siyono yang tewas.

Tito mengatakan Siyono melakukan perlawanan dengan memukul anggota.

"Anggota bisa pukul dengan dengkul sehingga patah rusuk ya lima," tuturnya.

Editor: Hendra
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved