Seperti Apa Rumah Makan Padang di Tempat Asalnya, Mirip Dengan Martabak Bangka

Kehadiran rumah makan padang yang menjamur ternyata tidak seperti yang ada di daerah asalnya.

Seperti Apa Rumah Makan Padang di Tempat Asalnya, Mirip Dengan Martabak Bangka
kompas.com
rumah makan padang 

BANGKAPOS.COM--Kehadiran rumah makan padang yang menjamur ternyata tidak seperti yang ada di daerah asalnya.

Sama halnya dengan Martabak Bangka, di tempat asalnya di Pulau Bangka tentu tidak akan ditemukan penjual martabak Bangka.

Di kota-kota lain di Indonesia, khususnya kota besar, rumah makan padang cukup mudah ditemukan. Tentu saja dengan ciri khasnya berupa piring makanan yang tersusun bertumpuk-tumpuk di balik jendela kaca. Itu di ‘luar kota’ aslinya, lalu seperti apa rumah makan pada di kampung halamannya sendiri?

Rumah makan khas Sumatera Barat mungkin bisa kita lewati di setiap jalanan di Jakarta. Dari mulai yang bentuknya sederhana sampai rumah makan padang yang mewah sekali. Namun apakah Anda bisa bayangkan, di Jakarta saja rumah makan padang menjamur, bagaimana di Padangnya sendiri?

"Karena kalau di luar daerah, mereka perlu penamaan, mereka itu makanan Padang. Tapi kalau yang sudah di dalam Sumatera Baratnya, mereka udah gak perlu penamaan, cukup merk saja," ujar Reno Andam Suri, penulis buku 'Rendang Traveler' saat dihubungi KompasTravel belum lama ini.

Di Sumatera Barat sendiri, Anda tidak akan menemukan rumah makan yang seperti ada di sini yang menyajikan berbagai macam masakan padang.

Reno menjelaskan, di daerah Sumatera Barat mereka menjual yang spesifik dari masakan padang yang ada di Jakarta. Rumah makan yang di Jakarta dan daerah-daerah selain Sumatera Barat hanya menyajikan makanan standard masakan Padang.

Seperti contohnya beberapa rumah makan di Sumatera Barat yang memiliki spesifikasi berikut ini: Mencari spesialis gulai, Anda bisa menuju ke daerah Bungus. Namun apabila tidak sempat ke daerah sana, Anda bisa mencoba restoran Lamun Ombak yang menjual spesialis gulai.

Mau mencoba ayam goreng? Anda bisa pergi ke restoran Pagi-Sore yang ada di daerah Pecinan. Lain lagi apabila mau mencoba Dendeng Baracik, Anda bisa ke daerah Solok.

"Karena daerah yang ada di Sumatera Barat jauh-jauh ya, jadi mereka punya macam spesifik dan gaya masing-masing," tutur Reno.

Untuk menunya sendiri, tidak terlalu banyak perbedaan yang bisa kita jumpai. Seperti gulai nangka yang biasanya di Jawa digunakan sebagai sayuran pelengkap, di Sumatera Barat bisa dijadikan lauk. Gulai Cubadak atau yang sering kita sebut gulai nangka memiliki beragam potongan dari mulai besar sampai kecil yang beragam fungsinya juga.

"Kalau di Sumatera Barat biasanya gulai ikan menggunakan ikan gambolo," ujar Nusyirwan, Antropolog dari Universitas Andalas.

Ikan gambolo merupakan ikan khas dari Sumatera Barat. Menurut Nusyirwan, memang jarang sekali rumah makan Padang di daerah Jakarta dan Jawa yang menjual ikan tersebut. Ikan yang sepanjang jari telunjuk itu memang cukup sulit ditemukan di daerah lain selain di daerah Sumatera Barat dan sekitarnya.

Apabila di daerah selain Sumatera Barat menggunakan ikan gurame atau kakap merah sebagai gulai ikan, Reno menyebutkan itu adalah keragaman. Keragaman masakan padang terbentuk dari kemampuan dari setiap daerah yang berbeda-beda. Akhirnya masakan padang diperkaya oleh daerah-daerah lain.(*)

Editor: Iwan Satriawan
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help