BangkaPos/

Tanda-tanda Bayi Alami Dehidrasi Berat

Tanda-tanda kelebihan berat badan ini harus dicermati karena bayi belum bisa berkomunikasi, sehingga dehidrasi bisa mengancam nyawa bayi.

Tanda-tanda Bayi Alami Dehidrasi Berat
bidanku.com
Ilustrasi 

BANGKAPOS.COM - Jarang pipis, tanda bayi kena dehidrasi berat. Tanda ini harus dicermati karena bayi belum bisa berkomunikasi, sehingga dehidrasi bisa mengancam nyawa bayi.

Akibatnya, gejala-gejala dehidrasi, khususnya yang ringan, kerap tidak terdeteksi.

Selain itu kandungan cairan pada tubuh bayi jauh lebih besar, yakni sekitar 80%, dibanding anak-anak (70%) dan orang dewasa (60%). Sehingga bayi memiliki risiko lebih tinggi mengalami dehidrasi.

Fungsi cairan pada tubuh bayi sama seperti pada orang dewasa; untuk menyerap zat gizi yang ada dalam darah, membantu proses pencernaan, menjaga temperatur tubuh, dan lain sebagainya.

Sebab itu bila cairan tubuh berkurang tentu akan mengganggu proses metabolisme dalam tubuh.

Sebab itu pada penderita dehidrasi muncul risiko kejang karena cairan yang terbuang (saat bayi menderita diare) juga mencakup larutan elektrolitnya (mengandung natrium dan kalium).

Karena dehidrasi membuat darah mengental, jadi suplai oksigen ke otak berkurang, karena zat asam ini tidak bisa bergerak sendiri ke otak tanpa ada cairan tubuh (darah).

Nah, bila kondisi ini terus berlanjut bayi bisa mengalami syok lantas kejang.

Tak hanya itu, dehidrasi pun bisa menyebabkan kegagalan fungsi organ, seperti gagal ginjal atau infeksi berat. Pasalnya, organ tubuh manusia saling berinteraksi satu dengan lainnya.

Gejala dehidrasi pada bayi

Halaman
123
Editor: fitriadi
Sumber: Nakita
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help