Ditulis 5.000 Tahun Lalu, Buku Petunjuk Seks Tertua di Dunia Ini Ternyata Bernama Su Nu Cing

Kamasutra boleh jadi buku tentang seks paling terkenal di dunia. Namun, bangsa China lebih dulu mencatat manfaat seks dalam buku Su Nu Cing...

Ditulis 5.000 Tahun Lalu, Buku Petunjuk Seks Tertua di Dunia Ini Ternyata Bernama Su Nu Cing
LuceHo Photography/Thinkstock
Foto ilustrasi buku lawas beraksara Cina. (LuceHo Photography/Thinkstock) 

BANGKAPOS.COM -- Kamasutra boleh jadi buku tentang seks paling terkenal di dunia. Namun, bangsa China lebih dulu mencatat manfaat seks dalam buku Su Nu Cing yang ditulis sekitar 5.000 tahun yang lalu.

BACA: Beginilah Penilaian Yusril Soal Ahok Bakal Hilangkan Tradisi Idul Adha di Jakarta

Manfaat seks sudah diketahui oleh bangsa China sejak 5.000 tahun lalu. Mereka percaya bahwa seks dilakukan benar akan memberi energi positif bagi kehidupan, termasuk dalam hal kesehatan.

BACA: Dikira Masih Tertidur, Pria Ini Ternyata Tidur Bersama Mayat Temannya

Bahkan, ada beberapa masalah kesehatan yang bisa diatasi dengan berhubungan seks.

Sebaliknya, jika dilakukan dengan sembarangan, seks bisa membawa petaka. Hubungan jadi tidak harmonis dan tubuh pun terkena gangguan kesehatan.

BACA: Jadi Viral, Inilah Saran Bijak dari Netizen untuk Mario Teguh

Tak heran jika Su Nu Cing disebut juga buku pedoman Tao mengenai seks. Isi buku ini sendiri merupakan kumpulan pertanyaan dan jawaban Kaisar Huang Ti dengan tiga wanita penasihat seks serta seorang tabib pria.

Perbincangan Kaisar dan empat orang itu menjadi dasar bagaimana mencapai hidup sehat dan bahagia melalui seks.

"Taoisme pada dasarnya mengenai cara untuk mencapai umur panjang serta sehat jasmani dan rohani. Seks yang benar menunjang hal tersebut," ujar Dr Stephen T Chang, pakar pengobatan tradisional China dan penulis buku The Tao of Sexology.

Pemikiran ini sejalan dengan kedokteran modern. Banyak penelitian yang membuktikan bahwa seks erat kaitannya dengan kesehatan. Misalnya, berhubungan seks minimal sekali seminggu bisa menurunkan tingkat stres. Alasannya, tubuh melepas hormon anti-stres bernama oksitosin.

Hormon itu hanya keluar jika manusia melakukan hubungan seks. Hal ini sudah dibuktikan oleh para ahli dari Universitas Paisley di Skotlandia.

Manfaat lainnya berkaitan dengan kesehatan jantung. Penelitian yang dilakukan pada 1.000 orang selama 16 tahun oleh New England Research Institute di Massachussets, Amerika Serikat, menunjukkan bahwa berhubungan seks dua kali seminggu bisa menurunkan risiko penyakit kardiovaskuler hingga 45 persen. (Michael Metekohy/Metro.co.uk via Kompas.com)

Editor: asmadi
Sumber: Tribun Jambi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved