Begini Praktik Dukun Palsu di Depok yang Membunuh Dua Pengikutnya

Selama setahun terakhir, bermodalkan grup Facebook, Anton membuat sebuah padepokan yang diberi nama Satrio Aji

Begini Praktik Dukun Palsu di Depok yang Membunuh Dua Pengikutnya
Kompas.com/Nibras Nada Nailufar
Anton Herdianto (32), dukun palsu di Depok yang bunuh dua pengikutnya tengah menjalani rekonstruksi, Rabu (5/10/2016). 

BANGKAPOS.COM, JAKARTA - Polisi masih mengusut kasus pembunuhan sekaligus penipuan yang dilakukan oleh dukun palsu di Depok, Anton Herdianto (32).

Akun dan grup Facebook Anton nantinya akan digunakan untuk memberitahu perbuatan Anton selama ini.

"Korbannya tertipu jual beli benda-benda keramat," kata Kasat Reskrim Polresta Depok Komisaris Teguh Nugroho, Kamis (6/10/2016).

Selama setahun terakhir, bermodalkan grup Facebook, Anton membuat sebuah padepokan yang diberi nama Satrio Aji Danurwenda. Anton mengaku selama ini hanya menjual barang-barang klenik, dan tidak melakukan praktik perdukunan.

Namun pada Sabtu (1/10/2016), Anton menghabisi nyawa dua pengikutnya, Shendy Eko Budianto (27), dan Ahmad Sanusi (20), dengan alasan ingin menguasai harta mereka.

Pembunuhan Shendy dan Sanusi bermula dari perkenalan mereka dengan Anton beberapa bulan silam. Saat itu, Anton mengaku bisa menarik emas batangan apabila kedua lelaki itu mau menyerahkan mahar dan melakukan serangkaian ritual.

Mahar yang diminta adalah mobil Avanza B 2963 TFT milik Shendy yang biasa dikemudikan Sanusi untuk taksi online. Anton tak kehabisan akal ketika kedua pria itu menolak memberikan mobilnya.

Pada Jumat malam (30/9/2016) itu, Anton mengajak keduanya untuk melakukan ritual di Kampung Serab, Sukmajaya, Depok.

"Diajak ngopi dulu, yang ternyata isinya racun," kata Teguh.

Anton mampir ke warung untuk membeli dan membungkus kopi yang akan diminumnya di lapangan kosong itu. Kopi tersebut telah ditaburi racun potasium sianida yang biasa digunakan Anton untuk menangkap ikan.

Halaman
12
Editor: fitriadi
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved