Bandar Narkoba Asal Surabaya Sediakan Kredit Sabu, Ganja dan Ekstasi

Inovasi kredit sabu diakui Dony untuk menjaring pelanggan baru dan pemain lama.

Bandar Narkoba Asal Surabaya Sediakan Kredit Sabu, Ganja dan Ekstasi
Surya/Anas Miftakhudin
Kepala BNN Surabaya AKBP Suparti (kanan) menunjukkan rekapan kredit sabu yang disita dari para tersangka, Senin (14/11/2016). 

BANGKAPOS.COM, SURABAYA - Selalu ada akal untuk menjaring pelanggan sabu, seperti dilakukan Dony (36). Ia memanjakan pelanggannya fasilitas kredit sabu.

Inovasi kredit sabu diakui Dony untuk menjaring pelanggan baru dan pemain lama. Sabu senilai Rp 2 juta bisa dicicil selama satu sampai dua bulan dan nilai minimalnya tidak ditentukan.

"Menyicilnya sehari, ya semampunya. Misalnya ada uang Rp 5.000 yang enggak apa, pokoknya setiap hari harus bayar," tutur Dony di kantor BNN Kota Surabaya, Senin (14/11/2016).

Usut punya usut, Dony memberikan fasilitas kredit sabu karena uang yang masuk bisa diputar untuk mengulak sabu lebih banyak.

Konsumen dapat membayar cicilan dengan mendatangi rumah kosnya di Jalan Kalibokor.

Tersangak cukup rapi dan tertib administrasi dalam merekap data pengeluaran dan pemasukan uang dan barang. Setiap konsumen yang mengambil sabu dicatat nama, berat dan cicilan yang disepakati.

Pelanggan yang mengambil sabu kebanyakan menggunakan nama samaran, seperti Asu Pacet, Weng, Uyek, Paman Sam dan lain sebagainya. Di antara kliennya, paling banyak Weng dan Uyek.

"Ya supaya dagangan laku karena banyak persaingan. Kan enggak mungkin orang rendahan bisa membeli langsung secara tunai. Harganya mahal," beber Dony menjelaskan alasannya memberikan fasilitas kredit sabu.

Dony yang sudah menjadi pengedar selama beberapa tahun ini mengaku semua pelanggannya membayar dan tidak ada yang kabur.

Kepala BNN Kota Surabaya AKBP Suparti mengakui modus yang dilakukan tersangka adalah baru karena selama ini belum ada pengedar mengkreditkan sabunya.

Halaman
12
Editor: fitriadi
Sumber: Surya
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help