MUI Tolak Makar dan Penggulingan Pemerintahan

MUI berkomiten untuk mengakui pemerintahan yang sah dan menolak makar seiring perkembangan isu demonstrasi 2 Desember yang ditunggangi oknum.

MUI Tolak Makar dan Penggulingan Pemerintahan
Harian Warta Kota/henry lopulalan
Ilustrasi: Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) Pusat, Maruf Amin bersama pimpinanan MUI memberikan keterangan pers kepada wartawan terkait dugaan penistaan agama yang dilakukan oleh Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama di Jalan Proklamasi, Jakarta Pusat, Kamis (13/10). Dalam keterangan pers tersebut MUI mengharapkan agar kasus ini diselesaikan melalui jalur hukum tanpa ada pengerahan masa. 

BNAGKAPOS.COM, JAKARTA - Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia Maruf Amin mengatakan MUI berkomiten untuk mengakui pemerintahan yang sah dan menolak makar seiring perkembangan isu demonstrasi 2 Desember yang ditunggangi oknum.

"Kami akan menentang, menolak dan tidak menolerir pergantian kekuasaan yang tidak konstitusional," kata Maruf di acara Rakernas II MUI periode 2015-2020, Jakarta, Rabu (23/11/2016).

Dia mengatakan persoalan penolakan makar merupakan hal penting karena dalam sistem pemerintahan di Indonesia sudah ada aturan dan ketentuan jelas sehingga pergantian kepemimpinan harus berlangsung sesuai regulasi. Hal tersebut akan memicu kestabilan negara.

Maruf juga mengatakan MUI akan terus meneguhkan nilai kebangsaan dan kebhinnekaan di Indonesia.

"NKRI adalah final dan kemajemukan adalah keniscayaan yang harus kita pertahankan," kata dia.

Dia mengatakan terdapat anggapan sebagian masyarakat bahwa MUI dianggap kurang nasionalis.

Untuk itu, dalam forum Rakernas II akan digunakan sebagai kesempatan konsolidasi anggota MUI dari seluruh Indonesia terkait nasionalisme.

Peneguhan itu penting karena MUI sejatinya ada dengan bersinergi dengan negara, bukan saling bertentangan dan meniadakan.

"MUI sebagai majelis bagi umat Islam memiliki tanggung jawab keagamaan, kenegaraan dan kebangsaan," kata dia.

Menurut dia, bukan mudah bagi MUI untuk berjuang membawa aspirasi umat sehingga tidak bertabrakan dengan tujuan kebangsaan dan umat, bahkan tidak jarang berbenturan dengan kebhinnekaan dan Pancasila.

"MUI hadir untuk melayani dan melindungi umat sebagai tanggung jawab MUI sebagai lembaga keumatan," kata dia.

Editor: fitriadi
Sumber: Antara
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help