Empat Jam Terjebak Reruntuhan Gempa Aceh, Niza Bertahan Diterangi Cahaya Handphone

Dia tiba-tiba merasakan gemuruh menggetarkan dinding dan lantai kamarnya. Segala yang ada berjatuhan, berantakan. Bumi berguncang hebat.

Empat Jam Terjebak Reruntuhan Gempa Aceh, Niza Bertahan Diterangi Cahaya Handphone
FOTO : M ANSHAR
Santri melihat puing kubah masjid yang rusak dihantam gempa berkekuatan 6,4 SR 

BANGKAPOS.COM -- Pagi masih gelap. Jarum jam menunjukkan pukul 05.03 WIB. Lantunan ayat suci Alquran sayup-sayup terdengar dari kejauhan. Di sebuah kamar rumah toko (ruko) lantai dua, Niza Karya(27), masih terlelap.

Dia tiba-tiba merasakan gemuruh menggetarkan dinding dan lantai kamarnya. Segala yang ada berjatuhan, berantakan. Bumi berguncang hebat.

"Bruuukkk!"

Dalam hitungan detik ruko itu ambruk disusul padamnya arus listrik. Suasana gelap dan pengap. Niza merasakan, tubuhnya terjerembab di antara puing-puing bangunan.

Baca: Inilah Arti 3 Titik di Jari Kelingking, Akan Membuat Anda Terkejut

"Ketika hari sudah pagi dan mulai terang, saya melihat ada cahaya dari luar. Lalu saya merayap sambil mencari sumber cahaya dan berusaha ke luar, sembari minta tolong dari warga yang ada di luar," ujar Niza.

Niza adalah sebagian dari para korban yang bernasib lebih baik. Warga Rambong Kecamatan Setia, Aceh Barat Daya (Abdya), ini selamat dari reruntuhan ruko yang ambruk setelah diguncang gempa.

Namun, perjuangannya ke luar dari reruntuhan adalah sebuah keajaiban. Hanya cahaya handphone  yang meneranginya selama empat jam terperangkap dalam puing bangunan sejak pukul 05.03 WIB sampai pukul 09.00 WIB, saat tim evakuasi mulai berdatangan.

Baca: Rahasia Mumi Mesir Berusia 3.000 Tahun Akhirnya Terungkap, Lihat Apa yang Terjadi

Nisa menyadari detik-detik saat bangunan ruko roboh. Ia menangis dan berteriak minta tolong.

"Alhamdulillah, saya selamat dan berhasil menyelamatkan handphone dan beberapa pakaian," katanya dengan nada terbata-bata saat ditemui.

Niza berhasil ke luar dari reruntuhan, namun tidak ikut dievakuasi ambulans. Ia lebih memilih istirahat di musala SPBU Ulee Gie. Baru sekitar pukul 14.00 WIB ia mendapat pertolongan medis, karena kaki kiri dan bahunya luka lecet.

Halaman
12
Editor: Admin 1
Sumber: Tabloidnova.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help