Inilah Penyebab Kenapa Inflasi di Babel Lebih Tinggi dari Nasional

Bank Indonesia (BI) Perwakilan Pangkalpinang mencatat, angka inflasi sebesar 6,61 persen lebih tinggi dari target inflasi nasional

Inilah Penyebab Kenapa Inflasi di Babel Lebih Tinggi dari Nasional
kompas.com/heru dahnur
Laporan tahunan BI didepan Stakeholder 

BANGKAPOS.COM-- Bahan kebutuhan pokok dilaporkan masih menjadi faktor penyebab inflasi di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, hingga penghujung 2016.

Bank Indonesia (BI) Perwakilan Pangkalpinang mencatat, angka inflasi sebesar 6,61 persen lebih tinggi dari target inflasi nasional yang hanya sebesar 3,58 persen.

Hal itu dikatakan Perwakilan BI Pangkalpinang, Bayu Martanto, seusai menggelar pertemuan tahunan bersama pemerintah daerah dan stakeholder, Selasa (20/12/2016).

“Pada tahun 2017 nanti, kami masih memprediksi inflasi masih bertahan dengan ketersediaan bahan kebutuhan pokok sebagai salah satu penyebabnya,” kata Bayu.

Tingginya angka inflasi di Kepulauan Bangka Belitung yang nyaris dua kali lipat dari angka inflasi nasional tersebut diketahui berdasarkan perhitungan tahun ke tahun (yoy).

“Angka inflasi yang cukup tinggi, cenderung bersifat permanen disebabkan distribusi pasokan bahan kebutuhan pokok belum begitu lancar dan kerap terkendala cuaca buruk,” papar Bayu.

Sementara produksi pangan lokal belum mampu memenuhi kebutuhan masyarakat yang pada waktu-waktu tertentu justru meminta pasokan lebih besar.

Kebutuhan pokok yang menyumbang inflasi di antaranya dari jenis holtikultura, seperti cabai, bawang dan beras. Selain itu, inflasi juga didorong tingginya permintaan akan ikan dan produk turunannya.

Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID) melalui Bank Indonesia, mulai memprogramkan pembudidayaan komoditas holtikultura, demi terwujudnya kemandirian pangan di daerah.

Salah satu yang dikembangkan saat ini, dengan menanam cabai melibatkan kelompok tani di Kabupaten Bangka Tengah.

Halaman
12
Editor: Iwan Satriawan
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved