Anak Bupati Klaten Menghilang Misterius

Kabar terakhir dari Andi berupa sepucuk surat yang dikirimkan kepada ketua DPRD dan komisi-komisi.

Anak Bupati Klaten Menghilang Misterius
Tribunnews.com/Abdul Qodir
Bupati Klaten Sri Hartini saat digiring ke tahanan KPK di Jakarta, Sabtu (31/12/2017) 

BANGKAPOS.COM, KLATEN - Hampir dua pekan setelah tertangkapnya Bupati Klaten, Sri Hartini dalam kasus suap jabatan oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), sang putra, Andi Purnomo menghilang tanpa jejak.

Tidak ada yang mengetahui dimana keberadaan Andi, termasuk kalangan anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Klaten.

Baca: Pasha Ungu Punya Rumah Dinas tapi Ngontrak Rumah Mewah Rp 1 M Pakai Uang Rakyat

Andi tercatat sebagai anggota Fraksi Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (F-PDIP) dan menduduki jabatan ketua Komisi IV DPRD Klaten.

Terakhir ia terlihat mengikuti rapat paripurna dengan agendan pembahasan APBD 2017 pada awal Desember 2016 lalu sebelum akhirnya memasuki masa reses.

Baca: Lihat Rincian Gaji Pasha Ungu, Kontrakan Mewahnya Dibayar Pakai Duit Rakyat

Kabar terakhir dari Andi berupa sepucuk surat yang dikirimkan kepada ketua DPRD dan komisi-komisi.

Wakil Ketua Komisi IV, Sri Widodo mengatakan surat berisi keterangan Andi yang dianggap menghilang secara misterius.

“Mas Andi kirim surat secara pribadi yang ditujukan kepada Ketua DPRD Klaten dan ditembuskan komisi-komisi. Dalam surat beliau mengatakan sedang menenangkan diri karena kejadian ini (Operasi Tangkap Tangan KPK terhadap Sri Hartini),” katanya, Rabu (11/1/2017).

Baca: Disebut Sewa Rumah Rp 1 Miliar Pakai Uang APBD, Pasha Ungu Bilang Informasi Ini Ngaco

Menurutnya dalam surat yang tertanggal 9 Desember 2017 itu, Andi mengaku syok atas kejadian yang menimpa ibunya. Dengan kondisi tersebut, Andi memohon izin untuk menenangkan diri untuk sementara waktu.

“Isi surat itu, ini tertanggal 9 januari 2017, saya kurang tahu detailnya bagaimana, namun beliau (Andi) menerangkan bahwa saat ini masih dalam kondisi syok (atas kejadian OTT) dan ingin menenangkan diri dalam beberapa waktu."

"Serta memohon pengertian teman-teman DPRD untuk tidak bisa mengikuti rapat-rapat dan agenda kedewanan untuk sementara waktu,” ungkapnya menerangkan isi surat Andi.

 

Baca: Mahasiswi yang Tewas di Cipayung Ternyata Dihabisi Kakaknya Sendiri

Dalam surat tersebut, kata Sri Widodo, Andi menegaskan bahwa dirinya adalah warga negara yang taat hukum dan tidak menghilang seperti kabar yang beredar.

“Namun dalam surat tersebut, Mas Andi tidak menyebutkan sedang berada dimana. Kami juga tidak bisa memastikan beliau ada dimana, karena sampai sekarang belum bisa berkomunikasi (dengan Andi) secara langsung,” papar politisi PKS itu.

Baca: Ehemmm, Saking Cantiknya PNS Ini Sampai Disebut Seperti Bidadari dari Surga

pns cantik1
Editor: fitriadi
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved