Jokowi: Bangun Budaya Sopan Santun Jangan Menghasut dan Memfitnah

"Kita harus bangun budaya sopan dan santun. Jangan menghasut, jangan memfitnah, dan jangan menyebarkan kabar bohong atau hoax," ucap Jokowi.

Jokowi: Bangun Budaya Sopan Santun Jangan Menghasut dan Memfitnah
Tribunnews.com
Presiden Jokowi saat memimpin rapat bersama gubernur se-Indonesia. 

BANGKAPOS.COM, BOGOR - Presiden Joko Widodo menanggapi dingin kicauan Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) di akun Twitter-nya, @SBYudhoyono.

Menurut Jokowi, sudah saatnya masyarakat membangun budaya baru. Sebuah nilai-nilai kesopanan dan kesantunan saat berucap dan menyampaikan ujaran-ujaran di media sosial.

"Kita harus bangun budaya sopan dan santun. Jangan menghasut, jangan memfitnah, dan jangan menyebarkan kabar bohong atau hoax," ucap Jokowi, di Bogor, Minggu (22/01/2017).

Baca: SBY Curhat di Twitter: Ya Allah, Negara Kok Jadi Begini

Jokowi menyampaikan, di era keterbukaan ini, memang sudah wajar jika terjadi hal-hal demikian.

Namun, kata Jokowi, tetap perlu ada nilai sopan dan santun saat menyampaikan pendapat atau ujaran, terlebih lewat media sosial.

"Saya kira, kita berhadapan dengan masalah keterbukaan ini seperti itu. Ya, kita hadapi karena semua negara juga menghadapi masalah yang sama," kata Jokowi.

Sebelumnya Ketua DPP Partai Nasdem, Irma Suryani Chaniago, mengkritik kicauan SBY itu. Irma mengatakan, harusnya SBY sebagai Presiden keenam RI tidak boleh hanya mengeluh, tetapi melakukan sesuatu untuk membantu pemerintah.

Irma membandingkan sikap SBY dengan sikap Presiden Joko Widodo, yang menurutnya sangat berlawanan.

"Saya mengapresiasi Presiden Jokowi. Meski difitnah, diganggu, digoyang sana sini, beliau tetap tegar. Tidak pernah curhat dan menunjukkan kemarahan kepada oknum-oknum yang telah memfitnah dan mengganggu beliau," ucap Irma.

Kritik juga disampaikan oleh Direktur Eksekutif Lembaga Analisis Politik Indonesia (API), Maksimus Ramses Lalongkoe, bahwa kicauan SBY itu bisa menjadi bumerang baginya.

Halaman
12
Editor: fitriadi
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help