BangkaPos/

Menguak Mitos Turunnya Hujan Saat Imlek dan Lima Mitos Larangan

Meski tersebar ke berbagai penjuru dunia, namun ternyata ada kesamaan soal mitos kepercayaan atau pantangan dalam merayakan Imlek

Menguak Mitos Turunnya Hujan Saat Imlek dan Lima Mitos Larangan
Bangkapos/Riyadi
Warga Etnis Tionghoa di Desa Lumut Kecamatan Belinyu, memasang lampion untuk menyambut Tahun Baru Imlek 2568. 

Hal ini dimaksudkan agar kita tidak menggunakannya lagi ketika Hari Imlek berlangsung; karena apabila digunakan dipercaya keberuntungan kita juga akan ikut tersapu.

Jika kotor, gunakan saja kertas tisu, atau pungut dengan tangan.

4. Jangan Memotong Rambut Menjelang Imlek

Menurut kepercayaan, kita tak boleh memotong/menggunting rambut pada saat tahun baru Imlek; alasannya keberuntungan kita disepanjang tahun akan ikut terpotong juga.

Jika ingin memotong rambut disarankan agar dilakukan beberapa hari sebelum hari H.

Namun tidak tahu apa hal ini berlaku juga bagi wanita yang ingin nyalon dulu sebelum pergi ke rumah sanak saudaranya, atau sekedar ingin tampil kinclong cantik saat menjamu para tamu dirumahnya.

5. Mitos Seputar Warna Merah Saat Imlek

Jangan heran kalau saat Imlek, warna merah akan menjadi dominan dibanding warna lain.

Mulai dari pakaian hingga ornamen atau hiasan Imlek semua berwarna Merah.

Masyarakat etnis Tionghoa percaya jika warna merah adalah simbol keberuntungan. Kertas Angpao yang dibungkus dengan berwarna merah bermakna agar anak-anak dapat tumbuh sehat dan bahagia selalu.(*)

Penulis: Iwan Satriawan
Editor: Iwan Satriawan
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help