Kisah Hantu Laut Dibalik Hilangnya Upik

Misteri 'Hantu Laut' sungguh menakutkan. Konon khabarnya, mahluk halus ini lebih sadis dari 'Hantu Darat'.

Kisah Hantu Laut Dibalik Hilangnya Upik
bangkapos.com/Fery Laskari
Sejumlah nelayan, HNSI Bangka, Basarnas san Laskar Sekaban, Selasa (28/2/2017) menjelang dinihari melakukan pencariab keberadaan Upik. 

Laporan Wartawan Bangka Pos, Fery Laskari

BANGKAPOS.COM, BANGKA -- Misteri 'Hantu Laut' sungguh menakutkan. Konon khabarnya, mahluk halus ini lebih sadis dari 'Hantu Darat'.

Percaya atau tidak, tergantung keyakinan masing-masing. Kisah ini muncul seiring hilangnya pria misterius asal Sulawesi yang kemudian diketahui bernama Upik (25) di Muara Perkasa Sungailiat, Selasa (28/2/2017).

"Teman-teman korban (Upik), para ABK perahu Juragan Saepundin bilang, saat di tengah laut, korban (Upik) sempat membangunkan rekan-rekan ABK sesama nelayan yang sedang tidur di perahu, Dia kemudian mengajak rekan-rekkan bersalaman," kata warga saat ditemui di Muara Perkasa Sungailiat, di sela-sela pencarian korban, Selasa (28/2/2017) pukul 23.45 WIB.

Ini merupakan awal, kejadian misterius menimpa korban. Karena setelah itu korban mulai bertingkah aneh di dalam kapal, Kanehan semakin menjadi, saat perahu mayang milik H Saepundin, akan merapat ke darat.

"Setelah itu, dia (Upik) menceburkan dii ke laut, Kemudian naik ke darat, dan berlari ke pasir muara. Dia bilang ada yang memanggil-manggilnya. Dia lari lalu menghilang sampai malam ini belum diemukan. Kami masih mencari keberadaannya," kata warga tadi, menduga Upik, dihalusinasi mahluk ashtral.

Ketua HNSI Bangka, Ridwan kepada Bangkapos.com di Muara Airkantung Sungailiat, Selasa (28/2/2017) menjelang dinihari, mengatakan hal senada.

"Dulu pernah ada seorang nelayan melaut bersama seorang anaknya menggunakan perahu. Tiba-tiba di tengah laut, anaknya berubah menjadi dua. Lalu nelayan itu mendorong, satu diantaranya, karena yakin satu diantaranya adalah mahluk halus yang menyerupai sang anak," kata Ridwan.

Lalu nelayan ini putar haluan menggunakan perahunya menujui daratan. Namun, betapa mengejutkan, ketika tiba di darat, anaknya, yang semula dia sangka asli, justru diduga adalah mahluk halus.

"Saat perahu sudah mendekar ke darat, anaknya tak ada lagi. Rupanya, yang dia dorong ke laut itulah anaknya yang asli, dan tenggelam ke laut," katanya.

Riidwan menyebut, berbagai tipudaya mahluk halus pada manusia bisa saja terjadi atau mengecohkan manusia.

"Janganlah suka melamun ketika sedang melaut. Karena 'hantu laut' itu lebih kejam dari 'hantu darat'. Kejadian ini sangat disesalkan. Apalagi biasanya setiap tahun, ada doa selamatan di Muara Perkasa ini, namun tahun ini belum dilakukan,," sesal Ridwan.

Sementara itu, pencarian Upik (25) si pria misterius yang dikhabarkan hilang, masih berlangsung hingga Selasa (28/2/2017) pukul 23.50 WIB. Tak hanya nelayan dan warga, Tim Basarnas Babel dan Laskar Sekaban dikerahklan untuk mencari Upik.

Bahkan dua 'orang pintar' yang disebut-sebut sebagai dukun sakti ikut serta dalam perncarianb ini. "Ada dua dukun dikerahkan melakukan pencarian," tambah Ridwan.

Penulis: ferylaskari
Editor: edwardi
Sumber: bangkapos.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved