Mengejutkan! Mantan Komisioner KPK Ini Tak Mau Buat e-KTP, Begini Alasannya

Chandra Hamzah bercerita mengenai dirinya yang enggan beralih dari Kartu Tanda Penduduk (KTP) konvensional menjadi KTP elektronik (e-KTP).

Mengejutkan! Mantan Komisioner KPK Ini Tak Mau Buat e-KTP, Begini Alasannya
kompas.com

BANGKAPOS.COM, JAKARTA - Mantan Komisioner Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Chandra Hamzah bercerita mengenai dirinya yang enggan beralih dari Kartu Tanda Penduduk (KTP) konvensional menjadi KTP elektronik (e-KTP).

Bahkan hingga kini, ia tak pernah mau mengurus pembuatan e-KTP.

"Sampai sekarang saya enggak pernah urus e-KTP. Saya masih bertahan," kata Chandra Hamzah di acara Peluncuran dan Diskusi Buku "Korupsi dalam Silang Sejarah Indonesia" di Bentara Budaya Jakarta, Palmerah Selatan, Jakarta Pusat, Jumat (24/3/2017).

Dalam kesempatan tersebut Chandra sebagai pembicara sedang bicara soal teknologi informasi yang dapat digunakan sebagai sarana untuk mencegah korupsi.

Mesin, kata dia, tak bisa diajak berkompromi atau bernegosiasi. Sedangkan korupsi muncul salah satunya karena budaya silaturahmi yang berkembang di Indonesia.

Chandra pun menyebut proyek e-KTP yang bisa dirancang sebagai sistem untuk mencegah orang-orang bersembunyi dari kejahatan.

"Cuma permasalahannya, program e-KTP dan program lainnya pendekatannya bukan program tapi proyek. Sehingga konsepnya bertentangan dengan yang KPK pernah usulkan," ucap Chandra.

FILOSOFI E-KTP SALAH

Saat ditanyakan lebih lanjut mengenai hal tersebut, Chandra enggan berkomentar banyak.

Ia hanya mengatakan bahwa dasar filosofi sistem e-KTP tersebut salah.

Halaman
12
Editor: Alza Munzi
Sumber: Intisari
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved