Nilai Anak di Sekolah Jeblok, Tak Perlu Khawatir, Itu Bukan Penentu Kesuksesan Anak

Setiap anak memiliki talentanya masing-masing dan orangtua bisa menggali talenta yang dimiliki oleh anaknya.

Nilai Anak di Sekolah Jeblok, Tak Perlu Khawatir, Itu Bukan Penentu Kesuksesan Anak
THINKSTOCK.COM
Ilustrasi 

BANGKAPOS.COM - Hingga detik ini, masih banyak orangtua yang menjadikan  nilai akademis sebagai tolok ukur kesuksesan anak nantinya di masa depan.

Fenomena ini juga akhirnya merujuk pada sikap membandingkan kepintaran anak dengan anak lainnya hanya dari nilai A, B atau nilai 10 yang sempurna.

Kata-kata yang menggambarkan kemarahan dan kekecewaan orangtua karena nilai akademis anak yang buruk menjadi tindakan selanjutnya.

Padahal, hal tersebut sangat keliru dilakukan oleh orangtua. Demikian seperti yang dipaparkan oleh Nana Gerhana, Psikolog.

Menurut Nana, setiap anak memiliki talentanya masing-masing dan orangtua bisa menggali talenta yang dimiliki oleh anaknya. Tidak semua anak bisa pintar dalam akademis dan juga memiliki banyak talenta.

Terkadang mereka hanya memiliki salah satu diantaranya, misalnya visual motorik yang bagus, atau di bidang musik, atau hal-hal lain di luar akademis.

"Tidak semua anak bagus dalam hal akademisnya. Seharusnya orangtua tidak boleh terlalu push anaknya. Jangan merasa malu, bisa saja sang anak menonjol di talenta lainnya," ujarnya pada Kompas.com .

Saran Nana, sebaiknya yang perlu dilakukan orangtua adalah mencari tahu mengenai sisi positif dari sang anak.

Biarkan anak mencari apa yang disukai, sehingga dia benar-benar merasa bahwa dapat menekuni hal tersebut.

Anak-anak memang lebih mudah untuk menjadi bosan. Anda dapat menggali terlebih dahulu apa motivasi yang dimiliki sang anak, dan tujuan mereka.

Ketika mereka bosan, Anda beri pengertian kepada mereka, yang terpenting adalah harus dikomunikasikan, ujar Nana.

Jika anak tersebut tidak menemukan talentanya, Anda sebagai orangtua sebaiknya ikut mengarahkan dan membantu anak untuk mengenal talenta yang dimilikinya.

"Kita harus mencari tahu apa bakat dan minat anak kita. Cocoknya dalam hal apa, sebab jika anak sudah merasa sesuai dengan apa yang dikerjakannya, hal tersebut bisa menjadi poin untuk mereka sukses kedepannya. Karena kan sukses tidak harus selalu melalui akademik,"  pungkas Nana.

Selain itu, Anda sebagai orangtua pun tak perlu khawatir jika keinginan sang anak selalu berubah-ubah.

Sebab, seperti yang dikatakan oleh Nana, setelah mereka duduk di bangku SMA, barulah mereka akan memiliki identitasnya. Jika belum, anak juga dapat melakukan tes minat dan bakat. 

Editor: Alza Munzi
Sumber: Intisari
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved