Kisah Nek Samitun yang Hidup Serumah dengan Tiga Kambing Peliharaannya

Di usianya yang sudah 85 tahun Samitun memilih hidup mandiri serumah dengan tiga kambingnya.

Kisah Nek Samitun yang Hidup Serumah dengan Tiga Kambing Peliharaannya
SURYA/RAHADIAN BAGUS
Nenek Samitun (85) memberi makan kambing kesayangannya saat ditemui di rumahnya di Ponorogo, Jawa Timur, Jumat (21/4/2017). Sehari-hari ia hidup dan tidur bersama tiga ekor kambingnya dalam satu rumah. 

BANGKAPOS.COM, PONOROGO - Di usianya yang sudah 85 tahun Samitun memilih hidup mandiri serumah dengan tiga kambingnya. Sementara suaminya, Tego, sudah lama meninggal.

Perempuan yang tak dikaruniai anak ini sudah menganggap tiga kambing yang ia namakan Blegon dan Koploh, dan Gembrut, seperti anak sendiri.

Seperti ibu yang menyayangi anak kandungnya, begitulah Samitun. Ia berbagi ruang bersama tiga kambingnya di rumah sederhana yang berdinding bambu lapuk.

Di rumah berukuran sekitar tujuh meter kali sepuluh meter berlantaikan tanah, Samitun tidur di sebuah ranjang anyaman bambu berlapis karung bekas.

Di sisi peraduan ada tungku kayu tempat ia memasak.

Tak ada perabot selain lemari kayu yang sudah reyot dan kandang ayam. Di dalam rumahnya juga tidak ada lemari pakaian. Bajunya ia simpan di dalam karung bekas.

"Saya lebih suka hidup sendiri, bersama kambing-kambing saya," kata Samitu saat menyambut Surya di rumahnya, RT 1 RW 3 Duku Brakal, Desa Biting, Kecamatan Ponorogo, Jumat (21/4/2017).

Samitun sudah lama hidup bersama kambingnya yang ia peroleh dari upah merawat kambing. Dia sengaja menamakan kambing-kambingnya agar menurut saat dipanggil.

Dia jarang mengikat kambing-kambingnya selama berada di dalam rumah. Tak jarang kotoran kambing berserakan di mana-mana, sampai ranjang Samitun pun ada.

"Kasihan kalau diikat," ungkap dia yang sehari-hari mencari rumput.

Halaman
1234
Editor: Alza Munzi
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved