Ahok Otomatis Jadi Narapidana Jika Jaksa Cabut Banding

Ahok resmi mencabut banding karena tidak ingin memperpanjang kasus penodaan agama itu.

Ahok Otomatis Jadi Narapidana Jika Jaksa Cabut Banding
KOMPAS.com/Kahfi Dirga Cahya
Yusril Ihza Mahendra di Gedung Mahkamah Konstitusi (MK), Jakarta, Kamis (15/9/2016). 

BANGKAPOS.COM, JAKARTA – Pakar hukum tata negara Yusril Ihza Mahendra mengatakan, Basuki Tjahaja Purnama saat ini masih berstatus terdakwa kasus penodaan agama.

Dijelaskan Yusril, walaupun Ahok sudah melakukan pencabutan banding, namun statusnya masih terdakwa.

Hal itu Karena pihak Kejaksaan Agung belum mencabut kontra memori banding yang diajukan ke Pengadilan Negeri Jakarta Utara, atas vonis 2 tahun penjara kepada Ahok.

"Jadi memang Pak Ahok masih terdakwa karena putusannya belum berkekuatan hukum tetap, kecuali Kejaksaan Agung cabut banding," kata Yusril kepada wartawan di kantornya Jakarta Selatan, Selasa (23/5/2017).

Baca: Keluarga Diminta Bujuk Rizieq Pulang ke Indonesia

Menurutnya, jika kasus hukum Ahok sudah inkrah statusnya menjadi terpidana.

Gubernur DKI Jakarta nonaktif itu pun harus dipindahkan tahanannya, di lembaga permasyarakatan (Lapas), bukan lagi di rumah tahanan (Rutan).

"Tapi Ahok statusnya sudah menjadi tahanan," katanya.

Sebelumnya, Ahok resmi mencabut banding yang ditujukan terhadap Pengadilan Negeri Jakarta Utara.

Pencabutan itu dikarenakan Ahok tidak ingin memperpanjang kasus penodaan agama itu.

Sementara Jaksa Agung HM Prasetyo menjelaskan, alasan pihaknya mengajukan banding tersebut, ingin mempertanyakan kenapa tuntutan yang diajukan Jaksa Penuntut Unum (JPU) berbeda dengan vonisnya, dimana Ahok dituntut 1 tahun penjara dengan masa percobaan 2 tahun.

Ahok diketahui sudah divonis 2 tahun kurungan penjara. Majelis Hakim Pengadilan Jakarta Utara meyakini, ucapan Ahok mengandung unsur penodaan agama, saat berpidato di Kepulauan Seribu.

(Tribunnews.com/Wahyu Aji)

Berita ini sudah diterbitkan Tribunnews.com dengan judul: Yusril: Kalau Jaksa Cabut Banding, Ahok Otomatis Jadi Narapidana

Editor: fitriadi
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved