Simpanan Rp 1 Miliar Dipecah-pecah Bakal Ditelusuri Ditjen Pajak

Pemerintah mewajibkan bank untuk melaporkan rekening nasabah dengan saldo minimal Rp 1 miliar kepada Ditjen Pajak.

Simpanan Rp 1 Miliar Dipecah-pecah Bakal Ditelusuri Ditjen Pajak
Akun Septi Saiiank Chiiqa di FJBB
Ilustrasi 

BANGKAPOS.COM, JAKARTA - Pemerintah mewajibkan bank untuk melaporkan rekening nasabah dengan saldo minimal Rp 1 miliar kepada Direktorat Jenderal (Ditjen) Pajak sebagai tindak lanjut keterbukaan informasi keuangan.

Namun bagaimana bila nasabah melakukan niat tidak patuh dengan memecah saldo Rp 1 miliar tersebut ke rekening lain ke bank lain?

Menteri Keuangan Sri Mulyani menuturkan, Ditjen Pajak bisa memeriksa nasabah tersebut bila diperlukan.

Bahkan Ditjen Pajak tetap bisa meminta data atau informasi dari bank terkait nasabah tersebut.

"Jadi meski anda pecah-pecah dan kami merasa harus memeriksa, kami akan tetap bisa meminta data ke perbankan," ujar Sri Mulyani di Jakarta, Jumat (9/6/2017).

Direktur Jenderal Pajak Ken Dwijugiasteadi mengatakan, rekening atas nama wajib pajak pasti bisa dilacak.

Bahkan sekalipun nasabah membuat akun bank dengan nama berbeda dan alamat berbeda, Ditjen Pajak optimistis mampu menemukannya.

"Pasti ketemu, (misalnya) kalau kamu mengatasnamakan saya yah, kalau sayanya dicecar petugas pajak masa iya saya tidak mengaku," kata Ken.

Seperti diketahui, Ditjen Pajak melalui Perppu Nomer 1 Tahun 2017 tentang Akses Informasi Keuangan untuk Kepentingan Perpajakan, memiliki kewenangan untuk meminta data keuangan wajib pajak dari bank atau lembaga keuangan lainnya.

Bank pun diwajibkan untuk memberikan data yang diminta oleh Ditjen Pajak.

Halaman
12
Editor: fitriadi
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help