Awalnya Warga Kesal tapi Berubah Jadi Kasihan saat Melihat Pria Ini Dibakar Hidup-hidup

Setelah mengetahui amplifier mushala hilang, suaminya mengejar pria yang diduga pelaku dan tertangkap di jembatan muara.

Awalnya Warga Kesal tapi Berubah Jadi Kasihan saat Melihat Pria Ini Dibakar Hidup-hidup
KOMPAS.COM/Anggita Muslimah
Mushala Al-Hidayah, Kampung Cabang Empat, Desa Hurip Jaya, Babelan, Kabupaten Bekasi, yang amplifiernya hilang karena dicuri, Jumat (4/8/2017). 

BANGKAPOS.COM, BEKASI - Istri seorang pengurus Mushala Al-Hidayah, Kampung Cabang Empat, Desa Hurip Jaya, Babelan, Kabupaten Bekasi, Sumiyati (41), mengatakan suaminya, Rojali, hanya meminta amplifier yang dicuri dari mushala dikembalikan.

Namun menurut Sumiyati, pria yang diduga mencuri amplifier itu malah kabur.

“Penginnya ampli-nya dibalikin, cuma rupanya dia takut kali ya, jadi malah kabur,” ujar Sumiyati, saat ditemui di Mushala Al-Hidayah, Jumat (4/8/2017).

Baca: Istri Pria yang Dibakar Massa di Bekasi Tengah Hamil, Yakin Suaminya Tidak Mencuri

Dia menjelaskan, setelah mengetahui amplifier mushala hilang, suaminya mengejar pria yang diduga pelaku dan tertangkap di jembatan muara.

Pria dibakar hidup-hidup padahal ia mampir ke masjid untuk salat. Ia dituding mencuri lalu diamuk warga hingga nasibnya tragis. (FACEBOOK/ KOLASE TRIBUNWOW.COM)
Pria dibakar hidup-hidup padahal ia mampir ke masjid untuk salat. Ia dituding mencuri lalu diamuk warga hingga nasibnya tragis. (FACEBOOK/ KOLASE TRIBUNWOW.COM) 

Saat diajak bicara baik-baik, kata Sumiyati, pelaku melarikan diri hingga akhirnya tertangkap dan dihakimi massa.

Pria tersebut yang belakangan diketahui berinisial (MA), diduga mencuri amplifier mushala dan dibakar hidup-hidup oleh massa tepat di Pasar Muara Bakti, Babelan, Kabupaten Bekasi pada Selasa (1/8/2017) sekitar pukul 16.30 WIB.

“Ya Allah sampe dibakar begitu, kan kita ngenes ya. Pas dia maling kami gregetan ya, tapi pas dibakar kami ngenes, apalagi istrinya lagi hamil ya, kasian jadinya,” ucap Sumiyati.

Baca: Inilah Fakta Sebenarnya Pria yang Tewas Dibakar Warga Hidup-hidup

Sumiyati mengatakan dia dan suaminya tidak ada di lokasi saat MA dibakar hidup-hidup karena sudah kembali ke rumah.

MA yang semula akan dibawa ke balai desa akhirnya tewas dalam kondisi hangus terbakar karena amukan massa. (Kompas.com/Anggita Muslimah Maulidya Prahara Senja)

Berita ini telah tayang di Kompas.com dengan judul: Sebelum Dibakar Hidup-hidup, MA Sempat Diajak Bicara Pengurus Musahala

Editor: fitriadi
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved