Ini Dia Badong, Sabuk Kesucian untuk Menjaga Keperawanan dan Anti Perselingkuhan

Fungsinya bukan sebagai pengaman kesetiaan, tetapi untuk pengaman keperawanan putri-putri dan kerabat sang

Ini Dia Badong, Sabuk Kesucian untuk Menjaga Keperawanan dan Anti Perselingkuhan
Kompasiana
Badong yang disimpan di Museum Nasional 

BANGKAPOS.COM--Dalam musim gugur tahun 1987 saya mengadakan tur ke Eropa. Salah satu tujuannya adalah Venesia.

Ditemani seorang pemandu wanita, saya melewati lorong-lorong bersejarah dan kanal yang tak terhitung banyaknya.

Saya masuk ke kamar-kamar megah dari istana Doge (pangeran) yang sekarang dijadikan museum.

Kemegahan yang diwujudkan oleh artis-artis Venesia pada waktu itu tercermin pada lukisan-lukisan yang besar, hiasan dinding dan atapnya.
Semuanya bernafaskan keagamaan.

Suatu saat si pemandu mengajak kami ke sebuah ruang sempit yang mempunyai jendela-jendela kecil. Pintunya pun hanya cukup untuk satu orang.

Tempat ini ternyata pernah berfungsi sebagai penjara. Orang yang di penjara di tempat ini sulit untuk meloloskan diri.

Namun menurut pemandu itu, Casanova yang pernah mendekam disini, sempat lolos.

Kemudian sampailah saya di ruang, tempat dipamerkan senjata tajam dan tameng bagi para panglima perang.

Di situ terdapat "klewang", tombak, panah, dan senapan lantakan berbagai model.

Ada sebuah rakitan dari pita besi dan gelang-gelang yang berantai, seperti tameng untuk perut bawah, melewati kemaluan, ke belakang lewat pantat ke pinggang, di mana kerangka itu diikatkan pada sabuk yang melingkari perut.

Halaman
12
Editor: Iwan Satriawan
Sumber: Intisari
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved