Kisah Pilu Sohari, Cucunya Meninggal karena Difteri, Ia Malah Dikucilkan Warga

Sempet kecewa sama masyarakat. Pas belom lama meninggal, kalau mereka lewat pada ditutup-tutupin

Kisah Pilu Sohari, Cucunya Meninggal karena Difteri, Ia Malah Dikucilkan Warga
GetDoc dan Study.com
Difteri 

BANGKAPOS.COM--Duka Sohari (55) belum usai ketika cucunya, Rustam (6) wafat karena penyakit difteri sekitar empat puluh hari lalu.

Lebih dari itu Sohari juga masih sempat juga "dikucilkan" oleh warga sekitar.

Warga sekitar tempat tinggalnya di RT. 01/15 Kampung Rawajati, Rawa Rengas, Kabupaten Tangerang sempat tidak mau mengajaknya berbicara usai cucunya wafat karena penyakit menular tersebut.

Padahal sebelumnya, warga bergaul dengan seperti sewajarnya.

Gejala penyakit difteri dan cara pencegahannya.
Gejala penyakit difteri dan cara pencegahannya. (Grafis : didit)

Menurutnya, warga takut karena cucunya wafat karena difteri.

"Sempet kecewa sama masyarakat. Pas belom lama meninggal, kalau mereka lewat pada ditutup-tutupin (mulut dan hidungnya) pake jilbab.

Namanya musibah kan kita juga nggak pengen, coba gimana kalo dia yang begitu," ungkap Sohari sambil tertunduk dan mengisap rokok di tangannya.

Namun menurut Sohari, kini warga di sekitar rumahnya tersebut sudah tidak "mengucilkannya" setelah warga lain diberi vaksin dan penyuluhan dari RT setempat.

Cucu dari anak laki-lakinya tersebut diketahui terserang penyakit yang disebabkan bakteri Corynebacterium Diptheriae itu dibawa ke Rumah Sakit Umum Kabupaten Tangerang (RSUKT) sekitar awal November 2017 lalu.

Sohari sudah lupa tanggal berapa ketika cucunya mulai panas tinggi. Tapi Sohari masih mengingat jelas bagaimana gejala awalnya.

Halaman
1234
Editor: Iwan Satriawan
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved