Konsisten Terapkan GCG, PLN Dinobatkan sebagai Indonesia Trusted Companies 2017

Kami bekerja keras melakukan yang terbaik untuk menjadikan PLN sebagai perusahaan yang terpercaya

Konsisten Terapkan GCG, PLN Dinobatkan sebagai Indonesia Trusted Companies 2017
ist
Direktur Human Capital Managemen PLN Muhamad Ali (tengah) menerima penghargaan Corporate Governance Perception Index (CGPI) dari Chairman The Indonesian Institute For Corporate Governance (IICG) Gendut Suprayitno (kanan) pada Malam Penghargaan dan Konferensi Corporate Governance Perception Index (CGPI) ke-16 di Jakarta (19/12). 

BANGKAPOS.COM-- Kerja keras untuk menjalankan Good Corporate Governance (GCG) secara konsisten dan berkelanjutan telah mengantarkan PLN meraih prestasi sebagai “Indonesia Trusted Companies 2017” di ajang Malam Penghargaan dan Konferensi Corporate Governance Perception Index (CGPI) ke-16, Selasa (19/12).

Berlangsung di Hotel Shangri-la, Jakarta, penghargaan diberikan Chairman The Indonesian Institute For Corporate Governance (IICG) Gendut Suprayitno kepada Direktur Human Capital Management PLN Muhamad Ali.

Acara yang digagas The Indonesia Institute For Corporate Governance (IICG) dan Majalah SWA ini bertujuan memotivasi dan membantu perusahaan untuk selalu bisa menerapkan prinsip GCG.

“Kami bekerja keras melakukan yang terbaik untuk menjadikan PLN sebagai perusahaan yang terpercaya. karena kami meyakini, amanah untuk menerangi Indonesia adalah tanggung jawab mulia yang harus dijalankan dengan kesungguhan. Suatu kehormatan bisa mendapatkan apresiasi dan pengakuan ini dan kami berkomitmen untuk terus meningkatkannya,” ungkap Ali.

Baca: Menakjubkan! Tidur Pakai Kaus Kaki Basah Bisa Redakan Demam hingga Ringankan Batuk

Dari 1.056 perusahaan BUMN dan swasta yang ikut berpartisipasi pada ajang ini, hanya 34 perusahaan yang memenuhi persyaratan menjadi peserta Corporate Governance Perception Index (CGPI) 2016.

Peserta CGPI wajib mengikuti dua tahap penilaian yaitu tahap analisis (meliputi self assessment dan penilaian dokumen) dan tahap observasi.

Kuesioner pada tahap self assessment terdiri dari 3 aspek penilaian dan 7 indikator penilaian dalam bentuk pernyataan tentang hal-hal yang dipersepsikan oleh organ dan anggota perusahaan. Selanjutnya pada tahap penilaian dokumen, peserta diwajibkan memperlihatkan sedikitnya 47 jenis dokumen dan informasi perusahaan.

Baca: Berdebat Makna Sila Pertama Pancasila, Ini 5 Fakta Sosok Cania Citta Irlanie

Pada tahapan observasi, tim penilai melakukan klarifikasi melalui paparan eksekutif dan diskusi dengan organ perusahaan.

Ada tiga kategori dalam Pemeringkatan CGPI 2016, yakni kategori Sangat Terpercaya (The Most Trusted), Terpercaya (The Trusted) dan Cukup Terpercaya (The Fair Trusted). 11 perusahaan menyandang gelar sangat “The Most Trusted” dan 23 perusahaan dinobatkan sebagai “The Trusted”.

Pemeringkatan ini dimulai sejak 2001 ini pun diharapkan dapat meningkatkan kualitas layanan perusahaan kepada para stakeholdersnya, dengan begitu akan menghasilkan output yang baik pula bagi kemajuan bangsa.

Editor: khamelia
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help