Kisah Kelam Algojo yang Sudah Gantung 850 Orang, sang Istri Kabur Hingga Pensiun Ditolak

Data berbicara, sejak 1959 - 2005, lebih dari 850 orang meregang nyawa di tangannya. Dalam rentang waktu itu pula, Singh hidup dalam "kegelapan",

Kisah Kelam Algojo yang Sudah Gantung 850 Orang, sang Istri Kabur Hingga Pensiun Ditolak
net
ilustrasi algojo 

BANGKAPOS.COM--Darshan Singh barangkali layak dijuluki "pangeran samber nyawa". 

Data berbicara, sejak 1959 - 2005, lebih dari 850 orang meregang nyawa di tangannya.

Dalam rentang waktu itu pula, Singh hidup dalam "kegelapan", sebelum akhirnya pada tahun 2005 memutuskan hijrah ke dunia nyata yang "terang benderang".

Gelap dan terang memang bukan harga mati dalam kehidupan. Keduanya datang silih berganti.

Sebelum akhir tahun 2005, Darshan Singh sama sekali tak dikenal orang. Para tetangga lelaki keturunan India itu hanya tahu, Singh bekerja sebagai sipir di penjara Changi, Singapura.

Tapi apa jabatan - atau persisnya tugas - Singh di balik tebalnya tembok dan ketatnya penjagaan penjara Changi? Semuanya serba gelap.

Teman-teman dekatnya bahkan menyebut, lelaki yang kini berusia 75 tahun itu mirip agen dinas rahasia.

Identitasnya tak boleh diumbar  sembarangan, kecuali atas izin pemerintah Singapura.

Jenis pekerjaan Singh, berdasarkan Official Secrets Act. memang wajib untuk tidak dibicarakan kepada siapa pun. Termasuk kepada anak dan istri.

Alhasil, "Istri pertama saya minggat beberapa tahun lalu, tak lama setelah dia tahu pekerjaan saya yang sebenarnya," bilang Singh tegar.

Halaman
1234
Editor: Iwan Satriawan
Sumber: Intisari
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help