Mengintip Kebiasaan Raja-raja Mataram di Sela-sela Ziarah Meminta Berkah dari Nyai Roro Kidul

raja-raja Mataram mempunyai kebiasaan untuk menyepi dan bersemadi di gua-gua yang ada di pantai Selatan, guna meminta berkah dari Nyai Roro Kidul

Mengintip Kebiasaan Raja-raja Mataram di Sela-sela Ziarah Meminta Berkah dari Nyai Roro Kidul
wikimedia
Pangeran Adipati Ario Mangkoe Negoro IV 

 BANGKAPOS.COM--Bila kita sekarang berkendaraan mobil dari Yogyakarta menuju ke Solo, maka sebelum tiba di kota Kartosuro dimana jalan kita akan bertemu dengan jalan raya Semarang-Solo, di kanan jalan akan kita lihat sebuah Kesatrian RPKAD yang dikelilingi lapangan amat luas.

Tempat ini dikenal dengan nama "Kandang Menjangan" yang dahulunya merupakan semacam hutan suaka yang dikelilingi pagar dari balok-balok kayu jati milik Kasunanan Surakarta.

Ke dalam hutan yang merupakan "kandang" amat luas ini dilepaskan berbagai macam hewan buruan yang ditangkap dari hutan atas perintah Sunan.

Hewan itu dibiarkan bebas berkeliaran dan berkembang biak. Pada waktu-waktu  tertentu Sunan menyelenggarakan acara berburu di tempat tersebut sebagai salah satu rekreasi kaum bangsawan.

Tempat semacam ini dalam bahasa Jawa disebut "Krapyak".

Dalam sejarah kita mengenal tokoh Sunan Anyokrowati yang memerintah Mataram tahun 1601-1613 meriggantikan Panembahan Senopati pendiri Mataram dan ayah Sultan Agung.

la dikenal juga dengan nama Sunan Sedo Krapyak, yang artinya "Raja yang meninggal di Krapyak".

Menurut cerita, raja ini sedang berburu banteng di dalam Krapyak. Ia menanti hewan buruannya di atas sebuah bangunan tinggi yang khusus dibuat untuk tujuan tersebut.

Ketika seekor banteng lewat di bawahnya, ia segera menembak dan tersungkurlah banteng tadi. Raja segera turun dengan maksud melihat dari dekat hasil buruannya.

Tidak disangka bahwa banteng tadi bangkit kembali dan menerjang sang raja sehingga tewas.

Halaman
1234
Editor: Iwan Satriawan
Sumber: Intisari
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help