Mengintip Kebiasaan Raja-raja Mataram di Sela-sela Ziarah Meminta Berkah dari Nyai Roro Kidul

raja-raja Mataram mempunyai kebiasaan untuk menyepi dan bersemadi di gua-gua yang ada di pantai Selatan, guna meminta berkah dari Nyai Roro Kidul

Mengintip Kebiasaan Raja-raja Mataram di Sela-sela Ziarah Meminta Berkah dari Nyai Roro Kidul
wikimedia
Pangeran Adipati Ario Mangkoe Negoro IV 

Jadi jelaslah apa perbedaan antara Krapyak dengan hutan biasa. Di dalam Krapyak keadaannya dijaga sedemikian rupa agar supaya binatang-binatang buas seperti harimau tidak dapat masuk ke dalamnya demi menjaga kenikmatan para pemburu.

Perjalanan Amangkurat IV

Tujuan perjalanan sebenarnya untuk berziarah ke makam leluhur dinasti dilanjutkan dengan bersemadi ke pantai Selatan. Akan tetapi acara-acara selingan yang diselenggarakan Sunan Amangkurat IV cukup menarik untuk kita ketahui.

Rombongan berangkat pada pagi hari tanggal 3 September 1724, dikawal oleh ratusan perajurit Mataram, ratusan punggawa dan pemikul tandu, ratusan pelayan, ditambah dengan 75 orang serdadu Kompeni di bawah komandannya Letnan Hendrik Coster.

Dari Perwira Kompeni ini pulalah kita memperoleh laporan perjalanan Sunan.
Dari ibukota Kartosuro rombongan bertolak diiringi tembakan salvo meriam dari arah benteng VOC sebagai penghormatan.

Sebagai mana diketahui, semenjak ibukota Mataram dipindahkan ke Kartosuro, pihak VOC diijinkan mendirikan benteng di ibukota. Benteng ini dipimpin oleh seorang Kapten yang menjadi wakil VOC dengan jabatan Residen.

Waktu itu yang menjadi Residen adalah Kapten Simon Keesjong. Perwira ini bersama para Pembesar Mataram lainnya yang tidak turut dalam perjalanan, mengantarkan Sunan sampai di batas kota.

Setelah segala upacara basa-basi perpisahan di batas kota, Keesjong cs kembali ke ibukota.

Dan bergeraklah rombongan Sunan, Ibu Suri, Permaisuri, Putera Mahkota dan para Pembesar di atas tandu semuanya, diiringi perajurit dan pelayan serta pasukan Kompeni.

"Pawai" yang jumlahnya ribuan ini tentu saja merupakan tontonan cukup menarik bagi penduduk desa-desa yang dilalui.

Rombongan berhenti dan mengaso untuk menginap berturut-turut di Delanggu dan Gondang, dua kota Kecamatan yang kini terletak di daerah Klaten.

Tanggal 5 September 1724 pagi rombongan dipecah menjadi dua. Ibu Suri dengan sebagian rombongan bertolak menuju Kuto Anyar yang letaknya kira-kira di kota Yogyakarta sekarang; sedangkan Sunan dan rombongan menuju ke Karto Winoto, yaitu daerah Madu Gondo di sebelah Tenggara Yogyakarta sekarang.

Di tempat ini Sunan tinggal selama 12 hari, karena dari sini dapat dikunjungi dengan mudah beberapa tempat ziarah, antara lain: Kuto Gede tempat makam Kyai Gede Pemanahan leluhur dinasti; Panembahan Senopati atau Sutowijoyo pendiri Mataram; dan Sunan Anyokrowati atau Sunan Sedo Krapyak.

Juga tempat ini ada di bawah bukit Girilaya yang sudah disebutkan di atas. Dan sebagai selingan kegiatan ziarah inilah Sunan telah mengadakan beberapa acara rekreasi.

Tanggal 6 September Sunan menyelenggarakan rekreasinya yang pertama. Para punggawa yang tugasnya memikul tandu, semua dikumpulkan di alun-alun.  Mereka diharuskan bermain "Sodoran" atau "Senenan".

Permainan yang juga populer di Eropah pada Abad Pertengahan ini pada pokoknya adalah berusaha menjatuhkan lawan dari atas kuda yang dikendarainya dengan sebatang bambu.

Akan tetapi karena pertandingan kali ini dilakukan  oleh para punggawa yang bukan tugasnya melakukan hal itu, maka terjadilah adegan lucu dan menggelikan.

Letnan Coster melaporkan (dalam bahasa Belanda yang berlaku abad itu) bagaimana para punggawa tadi " … sonder zadels te paard sitten, en met groene bamboesen tournoijen, waardoor er al veele, als geen kennis daarvan hebbende, hol over bol de grond sogten, tot bijsonder vermaak van den vorst, die sig van lachen niet onthouden kon… " ("… mengendarai, kuda tanpa pelana, bertanding dengan bambu hijau dan karena tidak memiliki keahlian untuk pekerjaan itu, berjatuhan ke tanah, yang menyebabkan Raja begitu geli dan tertawa terbahak-bahak seolah-olah tak dapat berhenti .. ").

Acara lain, tentu saja, berburu. Tiga kali Sunan berburu di hutan tanpa Coster ikut serta.

la hanya melaporkan bahwa, tanggal 11 September ia menerima kiriman 6 ekor babi-hutan hasil buruan sehari sebelumnya; tanggal 12 September sore ia menerima kiriman 6 ekor babi liar hasil buruan pagi harinya; dan tanggal 16 sore ia menyaksikan iring-iringan Sunan pulang berburu dengan hasil buruan yang tak terhitung jumlahnya.

Tanggal 15 September ketika Sunan berburu di dalam Krapyak Pring Amba, Letnan Coster turut serta. Diceritakannya bahwa, Sunan serta para pembesar lainnya duduk di atas joli yang dipasang di punggung kerbau.

Mereka menanti berderet-deret dengan jarak berjauhan.  Kemudian para perajurit dan punggawa menghalau hewan dari arah kiri dan kanan tempat pemburu-pemburu itu menanti, dengan jalan berteriak-teriak dan memukul-mukul kentongan.

Begitu hewan yang terkejut itu berlarian ke arah Sunan menanti, mulailah para pemburu menunjukkan kemahiran masing-masing.

Ada yang menembak dengan senapan, ada yang mempergunakan panah dan ada pula yang memakai lembing. Hari itu telah dibantai tidak kurang dari 130 ekor rusa, 5 ekor banteng dan 6 ekor sapi liar.

Di sambut banteng depan pasanggrahan

Tanggal 17 September perjalanan dilanjutkan ke Imogiri dan berkumpul kembali dengan rombongan Ibu Suri yang sudah lebih dahulu tiba dari Kuto Anyar.

Dua hari lamanya acara ziarah di sini. Sesudah itu perjalanan dilanjutkan ke daerah Gading di muara sungai Opak.

Begitu tiba, begitu Sunan memerintahkan perajurit-perajuritnya untuk menjelajah hutan-hutan dan menghalau hewan buruan yang ditemui ke arah Krapyak di sisi Barat sungai.

Menurut perhitungan Coster sesudahnya, di dalam Krapyak itu terkumpul 500 ekor banteng, kerbau liar dan sapi liar, serta kira-kira 1300 ekor rusa.

Tiga hari berikutnya Sunan bersemadi di dalam gua di pantai Selatan, sementara Coster dengan beberapa anak-buahnya menanti dalam kemah di tepi pantai.

Ketika tanggal 21 September pagi Coster keluar dari dalam kemahnya, ia melihat Sunan sedang duduk memancing di pantai. Karena hasilnya tidak banyak, Sunan mengajak Coster kembali ke pasanggrahan.

Ternyata di depan Pasanggrahan sudah menanti seekor banteng buas yang diikat pada tonggak kayu.  Sunan memerintahkan para pembesar untuk menjadikan banteng itu sebagai sasaran latihan memanah.

Setelah puas barulah Sunan mengangkat senapannya dan menembak banteng itu sampai tewas.

Tanggal 23 September diadakan lagi acara "Sodoran". Kali ini pertandingan benar-benar dilakukan oleh para perajurit yang mahir.

Namun ketika acara hampir selesai, tanpa sepengetahuan siapapun, Sunan memerintahkan melepas ratusan ekor babi-liar ke tengah arena.

Tentu saja terjadi kepanikan luar-biasa, baik di kalangan para penonton maupun mereka yang sedang bertanding. Kuda-kuda menjadi binal, para penonton berserabutan lari kian-kemari.

Mereka saling tubruk, berebut memanjat pohon, terjatuh berguling-guling, sementara Sunan dan para pembesar dari arah tribun tertawa puas menyaksikannya.

Akhirnya Sunan memerintahkan anak-buah Coster menghalau babi-babi itu ke arah Krapyak; suatu tugas yang cukup sulit bagi serdadu Kompeni itu.
Keesokan harinya Sunan berburu ke seberang Timur sungai. Kali ini juga Coster tidak turut.

la hanya melaporkan bahwa tanggal 25 September siang, ia menerima kiriman 30 ekor rusa dan 10 ekor banteng untuk konsumsi anak-buahnya.

Tanggal 28 September adalah hari terakhir Sunan di daerah pantai Selatan. Hari itu  diselenggarakan acara berburu dalam Krapyak sebelah Timur sungai. Letnan Coster pun turut serta.

Karena banyaknya hewan yang dibantai hari itu, Coster tidak dapat menghitung jumlahnya. Ia menyebutkan bahwa, hasil buruannya akan cukup untuk bekal seluruh anggota rombongan yang ribuan itu sampai mereka kelak tiba kembali di Kartosuro.

Tanggal 29 September Sunan menuju kembali ke Karto Winoto, di mana keesokan harinya ia masih mengajak Coster berburu babi liar di hutan. Kali ini mereka semua mengendarai kuda diiringkan oleh anjing pemburu.

Ketika sore harinya kembali ke pasanggrahan, telah dibawa hewan buruan sebanyak 110 ekor.

Tanggal 1 Oktober adalah hari terakhir Sunan "dirantau" sebelum kembali ke Kartosuro. Hari itu diadakan acara "Rampokan".

Sebuah sangkar berisi harimau diletakkan di tengah alun-alun. Di sekeliling sangkar ditimbun kayu untuk dibakar, sementara sangkar dibuka.

Si raja-hutan yang takut pada api segera keluar dari sangkar dan berusaha melompati  api-unggun. Namun di sekeliling api unggun itu telah berbaris bersaf-saf para perajurit Mataram dengan tombak terarah pada sang harimau.

Sebuah adegan yang benar-benar dramatis, karena segala sesuatu mungkin terjadi. Harimau yang berhasil melompati api unggun berusaha menerobos barisan tombak.

Kadang-kadang ia menyeruduk di antara kaki para perajurit, kadang- kadang ia berusaha melompatinya. Dengan tubuh penuh luka, harimau semakin ganas, sehingga seringkali para perajurit terkena goresan kuku-kukunya.

Acara ini baru berhenti kalau sang raja hutan akhirnya tewas di ujung tombak atau tewas ditembak karena ia berhasil lolos dari kepungan.

Tanggal 2 Oktober Sunan dan rombongan mulai bergerak kembali ke ibukota. Di batas kota rombongan disambut oleh Residen Keesjong dan para pembesar kerajaan lainnya.

Dan, akhirnya, tanggal 3  Oktober 1724 jam 09.00 pagi Sunan tiba kembali di keraton disambut dengan tembakan salvo meriam dari arah benteng VOC sebagai penghormatan dan ucapan selamat datang.(*)

(Ditulis oleh A.S. Wibowo. Seperti pernah dimuat di Majalah Intisari edisi November 1976)

Editor: Iwan Satriawan
Sumber: Intisari
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved