Leisure Bangka Belitung

Belum Coba Durian Tai Babi, Profesor Ini Akui Durian Indonesia Kaya Rasa dan Alami!

Berbicara buah satu ini, tentu tidak akan ada habisnya bagi mereka yang memang doyan dan penikmat buah?.

Belum Coba Durian Tai Babi, Profesor Ini Akui Durian Indonesia Kaya Rasa dan Alami!
Dok/Bapos
Durian Cumasi yang dijajakan Acing di jalan Mayor Syafri Rahman Pangkalpinang. 

Namun jangan khawati‎r, biasanya para pedagang durian dengan sukarela akan membuka sedikit kulit durian jika konsumen ingin melihat isi durian yang akan dibeli.

Para pedagang durian juga biasanya memberi garansi jika durian yang dijualnya isinya jelek bisa ditukar ke tempat ia berjualan.

Pujian Sang Profesor

Eje Kim, profesor ahli geologi dari Seoul National University Korea ini sejak 1997 telah berkeliling negara-negara di Asia Tenggara untuk mempelajari alam dan kehidupan masyarakatnya.

Asia Tenggara yang dianggap "rendah" di negara asalnya, ternyata mampu ditepisnya setelah mengunjungi berbagai negara, terutama Indonesia.

Uniknya, tak hanya fokus di bidang keahliannya yang ia pelajari. Namun salah satu buah khas Asia Tenggara lah yang telah membuatnya nyaman, dan berkesan.

Menginjak usianya yang ke 46 tahun, kini ia telah memilih beberapa negara di Asia Tenggara yang ia juluki " Durian Kingdom" yaitu Indonesia, Malaysia, Singapura, dan Thailand.

Ia menceritakan keseruannya bersama durian di berbagai negara tersebut saat peluncuran buku Happy Yummy Journey, di Gramedia Central Park, Jakarta, Sabtu (10/2/2018).

Baca: Adu Ilmu Kebal Dua Pemuda Saling Bacok Berakhir Tragis, Ternyata!

Eje Kim, seorang profesor asal Korea Selatan yang mencintai durian Indonesia sedang menjelaskan kecintaannya pada Indonesia, dalam acara launching bukunya Happy Yummy Journey, di Gramedia Central Park, Jakarta, Sabtu (10/2/2018). Eje Kim, seorang profesor asal Korea Selatan yang mencintai durian Indonesia sedang menjelaskan kecintaannya pada Indonesia, dalam acara launching bukunya Happy Yummy Journey, di Gramedia Central Park, Jakarta, Sabtu (10/2/2018). (KOMPAS.COM/Muhammad Irzal Adiakurnia)

Ketika ditanya, dari berbagai negara tersebut durian mana yang membuatnya paling berkesan? Lalu ia pun diminta memilih durian mana yang terbaik.

"Singapura jadi tempat pertama saya menyelesaikan tesis, sekaligus pertama kali berjumpa durian," terangnya pada hadirin yang datang sore itu.

Menurutnya di Singapura amat banyak durian, negara tersebut juga mempromosikan durian dengan hebat. Mulai pariwisatanya menjanjikan durian bagi para turis, hingga ada media cetak yang menamainya dengan "Durian Post".

Namun setelah ia telusuri, ragam durian yang banyak di Singapura ternyata berasal dari Indonesia dan Malaysia. Paling banyak menurutnya dari daerah Medan, Sumatera Utara.

Baca: Tragis, Berkeringat dan Berair Mata Darah, Wanita Ini Malah Dicerai Suaminya Dikira Penyihir

Durian Musang King. Durian Musang King. (KOMPAS/M CLARA WRESTI)

Sementara di Malaysia, durian juga cukup banyak. Poin yang paling menarik untuknya ialah amat banyak olahan durian di sana. Mulai permen durian, kripik durian, cokelat durian, bahkan yang tidak masuk akal seperti sabun durian.

"Ragam olahan durian di Malaysia belum cukup bagi saya untuk menikmati durian seutuhnya. Itu tidak segar dan sudah terlalu banyak campuran," pekiknya.

Hanya durian Musang King dan beberapa jenis yang membuatnya suka akan citarasa durian Malaysia.

Untuk Thailand, menurutnya jenis durian di sana hanya ada satu yang layak yaitu durian Bangkok. Ia merasa bosan berlama-lama di Thailand untuk mencicipi durian.

"Di Thailand ada kafe durian terkenal, dari Malaysia. Namanya Musangking cafe, tapi rasa duriannya tidak enak. Seperti ubi manis. Namun mereka (warga Thailand) suka," ujarnya.

Antusiasme pengunjung yang sedang berburu durian di salah satu Semarang Festival Durian 2017, Sabtu (25/2/2017).KOMPAS.com/Muhammad Irzal Adiakurnia Antusiasme pengunjung yang sedang berburu durian di salah satu Semarang Festival Durian 2017, Sabtu (25/2/2017).
Festival Bazar Durian BogorFestival Bazar Durian Bogor. (KOMPAS.COM / MUHAMMAD IRZAL ADIAKURNIA)

Indonesia ialah negara terakhir yang ia eksplor duriannya. Ia menemukan jenis durian yang amat beragam, bahkan hingga kini ia telah mengunjungi berbagai kota dari Aceh hingga Papua, tapi belum semua jenis telah ia coba.

"Durian Indonesia sangat beragam, memiliki kandungan minyak yang berbeda, tekstur yang berbeda, aroma berbeda, dan rasa yang berbeda dari ekosistem yang berbeda," ucapnya.

Durian Indonesia memiliki karakteristik yang khas di setiap jenisnya. Tidak seperti di Malaysia, yang terlalu banyak rekayasa generik, perbedaannya menurutnya kurang alami.

"Durian Indonesia masih amat alami, banyak di hutan-hutan yang enak. Seperti wine terbaik yang berasal dari perkebunan kecil, bukan industri massal yang sudah banyak rekayasa," tutupnya dalam pertanyaan tersebut.(*)

 

Penulis: zulkodri
Editor: zulkodri
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help