Pakai Tipuan Ini, Pasukan Khusus Belanda ‘Kuras’ Peluru Pasukan RI, Ratusan Tentara RI Gugur

Sejumlah operator senapan mesin AURI yang mencoba melakukan perlawanan juga gugur akibat disapu oleh

Pakai Tipuan Ini, Pasukan Khusus Belanda ‘Kuras’ Peluru Pasukan RI, Ratusan Tentara RI Gugur
Ist
Ketika pasukan khusus Belanda menyerbu Yogya 

BANGKAPOS.COM--Ketika melancarkan agresi militer kedua di Yogyakarta pada 19 Desember 1948 lewat operasi militer bersandi Operasi Gagak (Operatie Kraai), Belanda merencanakannya secara matang.

Saat itu Belanda mengetahui jika pangkalan udara di Maguwo (sekarang Lanud Adisutjipto) , Yogyakarta yang akan dijadikan sasaran utama serbuan memiliki pertahanan udara yang lumayan kuat.

Sejumlah senapan mesin peninggalan Jepang yang bisa menembak jatuh pesawat sudah dimiliki oleh AURI.

Selain itu pasukan AURI yang bertugas menjaga pangkalan udara Maguwo juga merupakan prajurit yang mahir menembak karena merupakan personel bekas anggota KNIL dan Peta (Pembela Tanah Air).

Oleh karena itu untuk menghancurkan kekuatan tempur yang ada di pangkalan udara Maguwo, Belanda melancarkan serangan dadakan mengunakan pesawat-pesawat tempur jenis P-40 Kitty Hawk, cocor merah P-51 Mustang, dan pengebom B-25.

Serangan dadakan yang dilancarkan pada hari Minggu pagi yang sepi itu dengan cepat berhasil melumpuhkan kekuatan tempur AURI di Maguwo.

Sejumlah operator senapan mesin AURI yang mencoba melakukan perlawanan juga gugur akibat disapu oleh tembakan roket dan senapan mesin mitraliyur pesawat-pesawat tempur.

Setelah gelombang serangan pertama menggunakan pesawat-pesawat tempur yang terbang dari Bandung itu, pasukan Belanda kemudian melancarkan serangan kedua dengan cara menerjunkan pasukan payung.

Militer Belanda sudah memperhitungkan ketika pangkalan udara Maguwo diserbu dari udara masih banyak pasukan AURI dan pasukan lainnya yang berusaha melakukan perlawanan.

Oleh karena itu untuk menghabiskan peluru yang masih dimiliki pasukan RI, Belanda kemudian menerjunkan pasukan payung berupa boneka-boneka manusia berseragam militer Belanda.

Halaman
12
Editor: Iwan Satriawan
Sumber: Intisari
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help