Inilah Penampakan Kamar Mandinya Tempat Fitri Dicor

Fitri Anggraeni (24) korban pembunuhan oleh Didik Ponco (28) mayatnya dicor dalam bak mandi rumah milik Ponco di desa Puguh, Kecamatan Boja, Kendal.

Inilah Penampakan Kamar Mandinya Tempat Fitri Dicor
Tribun Jateng
Kamar Mandi Cor Mayat 

Diduga mayat itu sudah 6-7 hari meninggal sebelum ditemukan.

Didik tak bisa mengelak dan mengakui perbuatannya telah mencekik Fitri dan mengecor mayatnya di bak mandi karena jengkel.

Mayat itu teridentifikasi sebagai Fitri Angraeni (24) warga desa Margosari, Limbangan kabupaten Kendal. Polisi segera mengabari keluarga Fitri di alamat tersebut.

"Keterangan tersangka bahwa saat itu dia jengkel terhadap korban. Karena saat korban menagih utang mengatakan kata-kata kasar," kata Kasatreskrim Polres Kendal, AKP Aris Munandar, setelah menginterogasi Didik.

Klop dengan kejadian tersebut, ibu Fitri bernama Sumiyati telah kehilangan anaknya 6 hari silam. Menurut Sumiyati yang juga mengasuh dua anak Fitri mengatakan, enam hari lalu Fitri dijemput seorang pria yang mengendarai sepeda motor. Entah siapa pria yang menjemput itu. Sejak itu Fitri memang tidak pulang.

Setengah curiga dan penuh harap, karena selama ini Fitri juga kos di tempat lain. Dia kos terpisah dengan anak dan neneknya, diduga supaya tidak diketahui apa aktivitasnya selaman ini. Fitri kerja sebagai pemandu karaoke.

Saat ini jenazah Fitri telah diserahkan kepada keluarga untuk dimakamkan. Sedangkan Didik menghuni sel Rutan Polres Kendal untuk penyidikan lebih lanjut.

Rumah Didik Ponco, di Puguh Boja kabupaten Kendal Jateng masih digaris polisi.

Warga sekitar berdatangan ke rumah itu untuk melihat perkembangan kasus pembunuhan yang menghebohkan.

Orang banyak merinding begitu mengetahui bahwa di rumah situlah Fitri dihabisi dan mayatnya dicor semen di bak mandi.

Halaman
1234
Editor: Evan
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help