Ternyata Begini Cara Kerja The Family MCA, Produsen Berita Hoaks yang Memiliki Ratusan Ribu Anggota

Kelompok Muslim Cyber Army memiliki armada yang cukup besar di media sosial.

Ternyata Begini Cara Kerja The Family MCA, Produsen Berita Hoaks yang Memiliki Ratusan Ribu Anggota
MAULANA MAHARDHIKA
Pelaku penyebaran isu provokatif dan ujaran kebencian yang terorganisir dengan nama The Family Muslim Cyber Army saat rilis di Bareskrim Polri, Jakarta, Rabu (28/02/2018). Modus kelompok tersebut ialah menyebar ujaran kebencian dan konten berbau SARA, MCA juga menyebarkan konten berisi virus kepada pihak tertentu yang bisa merusak perangkat si penerima. 

BANGKAPOS.COM, JAKARTA - Kelompok Muslim Cyber Army memiliki armada yang cukup besar di media sosial.

Menurut Direktur Tindak Pidana Siber Bareskrim Polri Brigjen Pol Fadil Imran, anggota kelompok ini mencapai ratusan ribu yang tergabung dalam MCA United.

Kelompok ini terdiri dari beberapa grup kecil lainnya. Di media sosial, kata Fadil, cukup banyak juga akun yang menggunakan nama MCA.

MCA united merupakan grup terbuka, sehingga siapapun bisa bergabung ke dalamnya.

"Grup ini sebagai wadah untuk menampung unggahan dari anggota MCA yang upload berita, video, gambar, untuk disebarluaskan," kata Fadil.

Grup besar ini memiliki 20 admin dan moderator. Salah satu anggotanya bernama Tara Arsih sudah diciduk polisi.

Baca: The Family MCA dan Saracen Sama-sama Bisnis Berita Hoaks, Cuma Motifnya Berbeda

Grup berikutnya adalah Sniper Team. Fadil mengatakan, kelompok ini sifatnya tertutup dengan jumlah anggota terbatas, hanya 177 orang. Grup yang dibuat di Facebook ini merupakan wadah untuk melaporkan akun-akun yang dianggap sebagai lawan untuk diblokir.

Direktur Tindak Pidana Siber Bareskrim Polri Brigjen Pol Fadil Imran.Direktur Tindak Pidana Siber Bareskrim Polri Brigjen Pol Fadil Imran. (KOMPAS.com/KRISTIANTO PURNOMO)

Selain itu, Sniper Team juga menyebarkan virus agar kelompok lawan tidak bisa mengoperasikan gawainya.

"Salah satu adminnya adalah Ramdani Saputra yang sudah tertangkap," kata Fadil.

Halaman
1234
Editor: fitriadi
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved