Kenali Gejala HIV dan Tahapannya Menjadi AIDS, Benarkah Sudah Ada Obatnya

Sekitar 37 juta orang di seluruh dunia saat ini mengidap HIV dan sekitar 1,8 juta terinfeksi tahun lalu.

Kenali Gejala HIV dan Tahapannya Menjadi AIDS, Benarkah Sudah Ada Obatnya
Ilustrasi HIV/AIDS(thinkstock/vchal) 

BANGKAPOS.COM --  Sekitar 37 juta orang di seluruh dunia saat ini mengidap HIV dan sekitar 1,8 juta terinfeksi tahun lalu. Apakah penyakit ini sudah ada obatnya?

Periset mengumumkan peluncuran dua studi besar di Afrika untuk menguji vaksin HIV baru dan obat suntik jangka panjang.

Penemuan ini mendorong harapan untuk cara yang lebih baik untuk melindungi terhadap virus yang menyebabkan AIDS.

Seperti yang dilansir reuters pada 30 November 2017, awal uji coba vaksin tiga tahun yang melibatkan 2.600 wanita di Afrika selatan, berarti bahwa untuk pertama kalinya dalam lebih dari satu dekade sekarang ada dua uji klinis vaksin HIV yang besar yang terjadi pada waktu bersamaan.

Ilustrasi Human Immunodeficiency Virus (HIV)
Ilustrasi Human Immunodeficiency Virus (HIV) (Fine Art America)

Studi baru ini menguji kombinasi dua vaksin yang dikembangkan oleh Johnson & Johnson (JNJ.N) (J & J) dengan Institut Kesehatan Nasional A.S. dan Yayasan Bill & Melinda Gates. Vaksin pertama, yang juga didukung oleh NIH, mulai diujicoba November lalu.

Pada saat yang sama, unit Kesehatan ViiV milik GlaxoSmithKline (GSK.L) memulai penelitian lain yang mendaftarkan 3.200 perempuan di sub-Sahara Afrika untuk mengevaluasi manfaat pemberian suntikan setiap dua bulan obat cabotegravir eksperimentalnya.

Ilustrasi
Ilustrasi (ambergristoday.com)

Inisiatif ViiV, yang diperkirakan akan berlangsung hingga Mei 2022, juga mendapat dana dari NIH dan Gates Foundation.

Wanita adalah fokus utama dalam memerangi penyakit menular seksual sejak di Afrika mereka memperhitungkan lebih dari setengah dari mereka terinfeksi HIV.

ViiV juga menjalankan penelitian besar lainnya dengan suntikannya pada pria yang tidak terinfeksi HIV dan wanita transgender yang berhubungan seks dengan pria. Studi tersebut dimulai pada bulan Desember 2016.

Meskipun obat HIV modern telah mengubah penyakit ini dari hukuman mati menjadi kondisi kronis dan pengobatan obat pencegahan dapat membantu, vaksin masih dianggap penting dalam memutar kembali pandemi.

Halaman
123
Editor: teddymalaka
Sumber: bangkapos.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help