Penuhi Panggilan Komnas HAM, Novel Ungkap Fakta Baru Penyiraman Air Keras

Tadi dijelaskan juga penyerangan kepada KPK dan institusi penyidik dan staf KPK tidak hanya 11 April 2017

Penuhi Panggilan Komnas HAM, Novel Ungkap Fakta Baru Penyiraman Air Keras
Kompas.com/YOGA SUKMANA
Penyidik senior Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan memenuhi panggilan Komisi Nasional Hak Azasi Manusia (Komnas HAM), Salasa (13/3/2018). 

BANGKAPOS.COM--Penyidik senior Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan memenuhi panggilan Komisi Nasional Hak Azasi Manusia ( Komnas HAM), Selasa (13/3/2018).

Pemanggilan oleh Komnas HAM ini bertujuan untuk meminta keterangan Novel terkait penanganan kasus penyerangan air keras terhadapnya pada April 2017.

Belum lama ini, Komnas HAM membentuk tim pemantauan kasus tersebut.
Novel mendatangi Gedung Komnas HAM di kawasan Menteng, Jakarta Pusat, bersama tim advokasinya sekitar pukul 13.50 WIB.

Setelah 7 jam, sekitar pukul 21.00 WIB, Novel bersama timnya baru keluar dari Kantor Komnas HAM.

"Tentunya kami mengharapkan apa yang disampaikan akan menjadi sesuatu hal yang baik untuk mendukung tugas-tugas kepolisian dalam rangka mengungkap fakta-fakta yang ada," ujar Novel.

Ia tidak banyak bicara kepada wartawan karena kondisinya yang kelelahan pasca memberikan keterangan sejak pukul 14.00 WIB.

"Selebihnya nanti saya berharap apabila penjelasan atau pertanyaan rekan-rekan penasihat hukum yang ada di sini yang akan menyampaikan kepada rekan-rekan semuanya," ujar Novel.

"Karena ini sudah malam dan saya perlu istirahat, bagi saya, saya cukupkan terima kasih sekali lagi," sambung Novel.

Keterangan lebih rinci disampaikan tim kuasa hukum Novel, Algifari Aqsa.
Algifari mengatakan, dalam pertemuan dengan Komnas HAM, Novel memberikan keterangan yang selama ini tidak terungkap ke publik.

"Tadi dijelaskan juga penyerangan kepada KPK dan institusi penyidik dan staf KPK tidak hanya 11 April 2017 lalu. Bahkan penyiraman air keras tidak hanya kepada kepada Mas Novel ternyata," ujar Akgifari di Kantor Komnas HAM, Jakarta.

Halaman
12
Editor: Iwan Satriawan
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help