Suku Ini Biasa Mengkonsumsi Daging Manusia Tapi Tak Mau Membunuh, Begini Keunikan Mereka

Selain melakukan praktik kanibalisme, Sadhu Aghori juga dikenal meminum air kencing dan makan kotoran, praktik

Suku Ini Biasa Mengkonsumsi Daging Manusia Tapi Tak Mau Membunuh, Begini Keunikan Mereka
Pinterest
Potret Penganut Sekte Sadhu Aghori 

BANGKAPOS.COM--Bagi orang Hindu Aghori adalah sekte Hindu yang diyakini berusia 1000 Tahun, beberapa di antaranya dianggap sebagai Sandhus, yang dalam bahasa sansekerta berarti orang baik.

Mereka hidup untuk mencapai kesempurnaan, biasa disebut moksa, yang berarti pembebasan dan menyatu dengan sang pencipta. 

Namun tidak seperti Sadhus pada umumnya. Aghori mengikuti jalan radikal dan kontroversial untuk menuju moksa.

Dilansir dari Ancient Origins, orang-orang Sadhu Agori digambarkan sebagai manusia yang menggunakan secarik cawat untuk menutupi kelaminnya.

Mereka pergi ke mana pun membawa tengkorak manusia. Ketika melakukan ritual, mereka akan duduk bersila di dekat api unggun, sambil menghisap cerobong besar.

Mulutnya mengunyah daging dan matanya lurus manatap api unggun.

Api itu bukan untuk menghangatkan diri namun api sisa dari kremasi, lengkap bersama seongok mayat yang tak habis dilahap api.

Sebagain dagingnya juga dilahap oleh pria Aghori ini bersama beberapa anjing yang menemaninya, sambil mengunyah mulutnya komat kamit dan membaca mantra.

Bukanlah rahasia lagi, pemandangan mengerikan ini adalah sebuah hal biasa bagi penganut Sadhu Agori.

Sadhu Aghori adalah sekte kecil pemuja Dewa Siwa, konon untuk mencapai moksa mereka harus memakan manusia.

Halaman
123
Editor: Iwan Satriawan
Sumber: Intisari
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved