Angka Kelahiran Rendah, 7 Hal ini Jadi Pertanda Bila Warga Jepang Akan Mengalami Kepunahan

Hal ini lumrah terjadi karena di Jepang sendiri kamu akan cukup jarang melihat anak kecil berkeliaran seperti di Indonesia.

Angka Kelahiran Rendah, 7 Hal ini Jadi Pertanda Bila Warga Jepang Akan Mengalami Kepunahan
AP
Warga jepang peringati 70 Tahun bom atom Nagasaki 

BANGKAPOS.COM--Seperti yang sudah banyak orang tahu selama ini, angka pertumbuhan penduduk di Jepang bisa dibilang memprihatinkan.

Jepang sendiri memliki grafik perkembangan dengan piramida penduduk yang berbentuk piramida terbalik!

Artinya, angka kematian atau Mortalistas di Negara Sakura jauh lebih besar dibandingkan dengan angka kelahiran atau Natalitas-nya.

Tidak heran bila ada orang Jepang yang datang ke Indonesia, mereka pasti geleng-geleng kepala saat melihat banyak anak-anak tumpah di mana-mana.

Mungkin mereka bakal lebih kaget lagi kala berjalan di jalan-jalan perumahan selalu tertulis papa peringatan, “Jangan Ngebut, banyak anak-anak”.

Hal ini lumrah terjadi karena di Jepang sendiri kamu akan cukup jarang melihat anak kecil berkeliaran seperti di Indonesia.

Mirisnya lagi, "kepunahan" warga Jepang ini mulai bisa dilihat melalui beberapa pertanda yang kian terasa.

Melansir dari Bussiness Insider, berikut 7 pertanda kalau warga asli Jepang bisa saja segera punah:

1. Popok dewasa lebih laku dibandingkan popok bayi

Popok dewasa lebih laku dibandingkan popok bayi
Popok dewasa lebih laku dibandingkan popok bayi ()

Indikator ini bisa dibilang yang paling depresif terkait tingkat kematian dan kelahiran negara ini.

Hal ini sendiri sudah terjadi sejak 2011 dimana 26,7% populasi Jepang berusia diatas 65 tahun, naik 3,7 poin dibandingkan enam tahun lalu.

2. Di Tahun 2016, Jepang memiliki angka kelahiran terendah dalam 117 tahun terakhir

Di Tahun 2016, Jepang memiliki angka kelahiran terendah dalam 117 tahun terakhir
Di Tahun 2016, Jepang memiliki angka kelahiran terendah dalam 117 tahun terakhir ()

Sejak tahun 1889 angka kelahiran selalu diatas satu juta, namun 2016 hanya bisa mencapai 980.000 kelahiran.

Sebagai perbandingan angka kematian 2016 adalah 1.3 Juta Orang.

Halaman
123
Editor: Iwan Satriawan
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved