Hebat! Anak Tukang Gali Kubur Ini Lolos SNMPTN Masuk Fakultas Kedokteran

Melihat kondisi ekonomi keluarganya yang serba pas-pasan, siswa SMAN 1 Kota Cimahi, Inka Kusmayati (18)

Hebat! Anak Tukang Gali Kubur Ini Lolos SNMPTN Masuk Fakultas Kedokteran
Tribunjabar/Hilman Kamaludin
Inka Kusmayati 

BANGKAPOS.COM - Melihat kondisi ekonomi keluarganya yang serba pas-pasan, siswa SMAN 1 Kota Cimahi, Inka Kusmayati (18) memiliki tekad kuat untuk menggapai cita-citanya menjadi seorang dokter.

Selasa (17/4/2018), menjadi satu hari yang paling membahagiakan untuk anak pasangan Dedi Ismayadi (62) dan Ati Rismiati (48) ini. Ia berhasil lolos Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SNMPTN) 2018.

Warga Jalan Margamulya, Gang Masjid Al-Fatah, RT 09/01, Kelurahan Cimahi, Kecamatan Cimahi Tengah, Kota Cimahi ini, berhasil masuk ke jurusan yang menjadi favoritnya, Fakultas Kedokteran (FK) Universitas Padjadjaran (Unpad).

Ketika ditemui Tribun Jabar di kediamannya, Inka matanya berkaca kaca, terlihat tidak bisa menyembunyikan rasa harunya setelah berhasil lolos SNMPTN.

Gadis berkacamata ini menceritakan kisah harunya yang bisa melanjutkan pendidikannya di satu universitas negeri favorit itu.

"Waktu tahu saya lulus itu kemarin pukul 17.05 WIB, saya buka pengumuman itu lewat komputer, ternyata saya lolos dan kaget banget. Sampai saya teriak dan bapak juga kaget," ujar Inka Kusmayati di kediamannya, Rabu (18/4/2018).

"Bapak pun sudah tidak bisa bilang-bilang apa-apa lagi hanya bisa bilang Allahu Akbar, mungkin gak nyangka," ujarnya.

Hal itu, lanjutnya, karena untuk bisa lolos ke Fakultas Kedokteran Unpad harus mengalahkan ribuan peserta lainnya dan untuk syarat lolos SNMPTN itu nilai rapotnya pun memang benar-benar bersaing.

"Mungkin jika jalannya saya harus menjadi dokter, pasti ada jalan. Contohnya ketika saya masuk SMA juga hanya punya biaya untuk bayar seragam tapi ada rezekinya, hingga bisa lulus," katanya.

Untuk biaya di SMA pun ia menggunakan surat keterangan tidak mampu (SKTM), sehingga untuk biaya SPP bisa gratis selama satu semester, begitupun dengan semester selanjutnya, ia tetap harus menujukan SKTM ke pihak sekolah agar biaya SPP-nya gratis.

Di kediamannya, anak tunggal ini hanya tinggal bersama ayahnya, Dedi Ismayadi (62) yang bekerja serabutan alias tidak memiliki pekerjaan tetap.

Halaman
12
Editor: Evan
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved