Kisah Cinta Mantan Ratu Bulu Tangkis Rival Susi Susanti yang Nyangkut di Klaten

Menikah dengan Tjandra Budi Darmawan, pria asal Klaten, Jawa Tengah, adalah satu-satunya alasan Huang Hua, mantan juara dunia bulu tangkis asal China

Kisah Cinta Mantan Ratu Bulu Tangkis Rival Susi Susanti yang Nyangkut di Klaten
Bermain ketoprak. Huang Hua berdialog dengan Jagawara yang diperankan suaminya, Tjandra Budi Darmawan, saat bermain ketoprak Rebut Kuasa pada perayaan Imlek di Klaten, Jawa Tengah beberapa waktu lalu. (KOMPAS.com/Dokumentasi Tjandra) 

BANGKAPOS.COM— Menikah dengan Tjandra Budi Darmawan, pria asal Klaten, Jawa Tengah, adalah satu-satunya alasan Huang Hua, mantan juara dunia bulu tangkis asal China, akhirnya menetap di Indonesia dan berganti kewarganegaraan.

Setelah 25 tahun menetap di Indonesia, Huang Hua pun kini sudah jago berbahasa Indonesia dan sudah akrab dengan masakan Indonesia. Dia menyukai rendang, rawon, ayam goreng, hingga nasi kuning.

Dia tak aktif lagi di dunia bulu tangkis dan memilih menjadi ibu rumah tangga, mengurus tiga putranya, serta membantu suaminya mengembangkan bisnis properti.

Ketika ditemui di rumahnya di Klaten, 1 April 2018, Tjandra dan Huang Hua bercerita, keputusannya menikah dengan pria asal Indonesia dan menetap di Klaten berawal dari pertemuan keduanya di Malang, Jawa Timur.

Huang Hua bersama suaminya, Tjandra Budi Darmawan, berpose sebelum bermain ketoprak Rebut Kuasa pada perayaan Imlek di Klaten, Jawa Tengah beberapa waktu lalu.
KOMPAS.com/Dokumentasi Tjandra Huang Hua bersama suaminya, Tjandra Budi Darmawan, berpose sebelum bermain ketoprak Rebut Kuasa pada perayaan Imlek di Klaten, Jawa Tengah beberapa waktu lalu.

Sebagai pemain bulu tangkis, karier Huang Hua baru mulai menonjol setelah berusia 20 tahun. Awalnya, meski tanpa prestasi menonjol di tingkat provinsi, dia mengaku beruntung karena dipilih atas pertimbangan muda dan memiliki tubuh yang proporsional.

Adalah Chen Yu Niang, pelatih yang ditunjuk Pemerintah China saat itu, yang membentuk Huang Hua akhirnya menjadi pemain bulu tangkis top dunia pada era 1990-an.

Chen yang pernah tinggal di Indonesia memberikan syarat khusus kepada Pemerintah China bahwa dia mau melatih asal bisa memilih sendiri pemain-pemainnya.

Salah satunya pada saat itu adalah Huang Hua yang belum terlalu tinggi jam terbangnya. Alasannya agar bisa membentuk karakter dan pola permainan baru  untuk pemain yang dilatihnya.

"Makanya dia memilih saya karena lugu sehingga masih bisa ditanam apa saja," ujar Huang Hua.

Dikenalkan pelatih

Halaman
1234
Editor: zulkodri
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help