Sepenggal Kisah Hidup Pak Harto yang Jarang Diketahui, Pernah Jadi Karyawan Bank

Soeharto kerja sebagai juru tulis di sebuah bank desa. Seragam kerjanya: blangkon, beskap, dan sarung.

Sepenggal Kisah Hidup Pak Harto yang Jarang Diketahui, Pernah Jadi Karyawan Bank
ist
Soeharto 

BANGKAPOS.COM--Punya keluarga yang carut-marut, biasanya bikin orang jadi frustrasi.

Alhasil, enggak sedikit anak broken home yang ujung-ujungnya hidupnya juga hancur-hancuran. Tapi, itu nggak berlaku buat Soeharto!

Yoi, meski bapak dan ibu kandungnya enggak rukun plus terlilit berbagai masalah (terutama masalah ekonomi), Soeharto yang beranjak remaja tetap banyak yang menyayangi serta memperhatikan.

Kalaupun ada yang beda dari sosok Soeharto dibandingkan dengan anak lain yang punya keluarga normal, itu adalah sifatnya yang cenderung pendiam dan tertutup.

Semasa sekolah, Soeharto yang terkenal rajin dan murah senyum ini termasuk lumayan gampang bergaul. Cuma, teman yang benar-benar akrab dengannya hanya sedikit!

Sehari-hari, dia lebih banyak menghabiskan waktunya buat bertani. Soeharto yang sangat mengagumi pakliknya, Prawirohardjo, paling jago menanam bawang bombai dan bawang putih.

Setelah lulus SD, Soeharto meneruskan ke Schakel School, sebuah sekolah menengah pertama di Wonogiri. Karena jaraknya jauh dari rumah buliknya, dia pun harus pindah.

Demi bisa terus sekolah, Soeharto rela menumpang tinggal di rumah kakak Sulardi, sahabatnya, di Selogiri. Soeharto dan Sulardi dapet jatah sekamar berdua.

Cuma, belum lama tinggal di sana, kakak Sulardi cerai dengan suaminya.
Terpaksalah Soeharto mencari tempat "numpang tidur" yang baru!

Oleh bapaknya, Soeharto dititipkan pada sahabatnya, Hardjowijono. Seorang pensiunan yang enggak dikarunia anak, yang tinggal di Wonogiri.

Halaman
1234
Editor: Iwan Satriawan
Sumber: Intisari
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help