Jadi Juara Dunia Pencak Silat, Ternyata Yuliana Pulang Hanya Bawa 2 Benda Ini

Senin sore itu, sejumlah atlet pencak silat berlatih di Pusat Pendidikan dan Latihan Pelajar (PPLP) Nusa Tenggara Barat.

Jadi Juara Dunia Pencak Silat, Ternyata Yuliana Pulang Hanya Bawa 2 Benda Ini
Istimewa
Yuliana 

BANGKAPOS.COM - Senin sore itu, sejumlah atlet pencak silat berlatih di Pusat Pendidikan dan Latihan Pelajar (PPLP) Nusa Tenggara Barat.

Tiga pelatih menggembleng mereka dengan tangkas, salah satunya Maryati, pesilat andalan NTB yang pernah menjadi juara dunia mengharumkan nama Indonesia dalam Kejuaraan Dunia pencak silat di Bali, 2016 silam.

Salah satu atlet yang tengah berlatih adalah Yuliana (Yuli), atlet asal Dusun Trajon, Desa Montong Are, Kecamatan kediri, Lombok Barat.

Dia adalah salah satu pesilat didikan PPLP yang nyaris tak terdengar namanya, namun prestasinya telah mendunia.

Saat ini, Yuliana yang masih berusia 17 tahun dan duduk di kelas 2 SMA. Dia adalah juara dunia Pencak Silat Junior 2018 di Songkhla, Thailand, pada bulan April lalu.

“Juara dunia yang mengibarkan bendera Merah Putih itu kan Yuliana dulu, baru Zohri. Hebatnya dia, dia tak banyak menuntut. Dia selalu mengatakan rezeki tidak akan tertukar," kata Salabi, Pelatih PPLP khusus Pencak Silat pada Kompas.com, Senin (23/7/2018).

"Miris bagi saya nasibnya Yuliana. Saya bangga padanya, kalau dilihat kondisi kehidupan Yuliana, tak jauh berbeda dengan Zohri,” tambah dia.

Salabi sesekali memberi instruksi saat Yuli tengah berlatih dengan Maryati dan Herman. Kaki kanan dan kiri Yuli begitu keras menendang samsak, alat bantu olahraga fighting. Dengan lihai dia melakukan tendangan memutar hingga mengunci.

Demi Merah Putih

Salabi mengatakan bahwa Yuli adalah atlet yang cerdas, kemauannya tinggi dan cepat menangkap.

Halaman
123
Editor: Evan
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved