Inilah Perbandingan Data Angka Kemiskinan Orang Indonesia dari Era Soeharto sampai Jokowi

Inilah Perbandingan Data Angka Kemiskinan Orang Indonesia dari Era Soeharto sampai Jokowi

Inilah Perbandingan Data Angka Kemiskinan Orang Indonesia dari Era Soeharto sampai Jokowi
Tribun Medan
Inilah Perbandingan Data Angka Kemiskinan Orang Indonesia dari Era Soeharto sampi Jokowi 

BANGKAPOS.COM - Permasalahan kemiskinan bukan hanya dialami belakangan ini.

Sejak dulu, siapapun presidennya, soal kemiskinan menjadi pekerjaan rumah utama yang harus segera dituntaskan. 

Penduduk miskin adalah penduduk yang memiliki rata-rata pengeluaran per kapita per bulan di bawah garis kemiskinan.

Berdasarkan Data Badan Pusat Statistik (BPS) sejak 1970 hingga 2018, tren angka kemiskinan cenderung menurun meski sempat naik di tahun 1996, 1998, 2002, 2005, 2006, 2013, 2015, dan 2017.

Kemiskinan tertinggi terjadi pada 1970, di mana terdapat 60 persen penduduk yang masuk kategori miskin atau 70 juta jiwa.

Sementara angka terendah ditunjukkan pada data BPS bulan Maret 2018, yakni 9,82 persen dengan 25,95 juta penduduk miskin.

Pertama kalinya dalam sejarah Indonesia angka kemiskinan berada di bawah 10 persen.

Berikut ini perbandingan angka kemiskinan dari masa ke masa, dibagi berdasarkan presiden yang memimpin saat itu (referensi data setiap tahun diambil pada Februari):

1. Era Presiden Soeharto

Hasil gambar untuk <a href='http://bangka.tribunnews.com/tag/soeharto' title='Soeharto'>Soeharto</a>

  • 1970 : Angka kemiskinan 60 persen dengan 70 juta jiwa.
  • 1976 : Angka kemiskinan turun menjadi 40,1 persen dengan 54,2 juta jiwa.
  • 1978 : Angka kemiskinan turun menjadi 33,3 persen dengan 47,2 juta jiwa.
  • 1980 : Angka kemiskinan turun menjadi 28,6 persen dengan 42,3 juta jiwa.
  • 1981 : Angka kemiskinan turun menjadi 26,9 persen dengan 40,6 juta jiwa.
  • 1984 : Angka kemiskinan turun menjadi 21,2 persen dengan 35 juta jiwa.
  • 1987 : Angka kemiskinan turun menjadi 17,4 persen dengan 30 juta jiwa.
  • 1990 : Angka kemiskinan turun menjadi 15,1 persen dengan 27,2 juta jiwa.
  • 1993 : Angka kemiskinan turun menjadi 13,7 persen dengan 25,9 juta jiwa.
  • 1996 : Angka kemiskinan naik menjadi 17,47 persen dengan 34,01 juta jiwa.
Halaman
1234
Editor: teddymalaka
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help