Mengungkap Tabir Misteri Kuburan Massal Berusia 5000 Tahun lalu Diduga Korban Tsunami

Bencana alam yang mematikan sudah terjadi sebelum manusia dapat mencatatnya dalam sejarah

Mengungkap Tabir Misteri Kuburan Massal Berusia 5000 Tahun lalu Diduga Korban Tsunami
Elitereaders.com
Ilustrasi Tsunami besar 

BANGKAPOS.COM- Bencana alam yang mematikan sudah terjadi sebelum manusia dapat mencatatnya dalam sejarah.

Namun anehnya, sangat sedikit situs pemakaman massal yang dikaitkan dengan bahaya iklim dan tektonik, seperti topan, gempa bumi, dan tsunami.

Beberapa temuan pemakaman massal prasejarah, khususnya di pesisir pantai, seringkali dikaitkan dengan akibat dari peperangan dan wabah penyakit.

Namun saat ini, dilansir dari Science Alert, sebuah penelitian baru tentang situs pemakaman di pesisir telah membuka jendela ke dalam sejarah manusia dan tsunami yang telah lama dilupakan.

"Tsunami tidak pernah dianggap sebagai alasan atas situs pemakaman sebelumnya. Hal ini menjelaskan mengapa tidak ada pemakaman massal di pantai prasejarah yang diidentifikasi dalam catatan arkeologi sebagai akibat dari tsunami," kata James Goff, pakar bencana alam di UNSW, Pusat Penelitian PANGEA.

Baca: Begini Reaksi Pria Ini saat Tahu Ular Piton Tinggal di Gudangnya hingga Pilih Lakukan Hal Ini

“Membuktikan bahwa sebuah situs terkait dengan tsunami lampau dapat memandu kita untuk menulis ulang dasar pemikiran tentang bagaimana kita menginterpretasikan pemukiman manusia prasejarah di pesisir pantai, dan mengubah apa yang kita ketahui tentang budaya manusia yang tinggal di daerah tersebut.

Bisa juga memiliki implikasi tentang bagaimana para arkeolog menganalisis sebuah situs,” tambahnya

Dalam penelitian yang dipublikasikan di Journal of Archaeological Method and Theory ini, para ilmuwan berfokus pada situs pemakaman di pesisir Kepulauan Vanuatu dan Solomon di Pasifik Selatan, utara Orkney, dan Shetland di Skotlandia yang sebelumnya dianggap sebagai korban peperangan dan wabah penyakit.

Menilik pada catatan geologi, ditemukan adanya kecocokan antara usia pemakaman (antara 500 hingga 5.000 tahun) dengan waktu bencana alam tsunami yang terjadi di daerah yang sama.

Baca: Terungkap Pelaku yang Membakar SPG Cantik, Ternyata Pernah Lakukan Hal yang Sama 7 Tahun Lalu

"Melihat bukti dari situs pemakaman dan mempertimbangkan potensi tsunami, kami dapat membuat argumen yang kuat untuk situs-situs ini dan kaitannya dengan tsunami besar, dibandingkan dengan penjelasan yang lebih standar seperti peperangan atau epidemik," kata Goff.

Halaman
123
Editor: zulkodri
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help