Kisah Negara Sri Lanka, Terpaksa Jual Pelabuhan Karena Gagal Bayar Utang

Uluran tangan dari negeri tirai bambu tetap disambut baik, namun juga harus diwaspadai.Kisah tragis Sri Lanka bisa dijadikan pelajaran

Kisah Negara Sri Lanka, Terpaksa Jual Pelabuhan Karena Gagal Bayar Utang
tribunmedan
Pelabuhan Hambantota Sri Lanka 

BANGKAPOS.COM - China kerap menawarkan bantuan dan pinjaman kepada sejumlah negara.

Mulai dari negara yang tengah membangun infrastruktur seperti Indonesia maupun negara yang sedang diterpa krisis ekonomi macam Turki.

Uluran tangan dari negeri tirai bambu tetap disambut baik, namun juga harus diwaspadai.

Kisah tragis Sri Lanka bisa dijadikan pelajaran.

Negara di kawasan Asia Selatan tersebut mesti menjual pelabuhan strategisnya, Hambantota karena tidak mampu membayar utang ke China.

China diketahui membiayai proyek pelabuhan Hambantota yang terletak di pantai Selatan Sri Lanka melalui bantuan utang sebesar AS$1,5 miliar (Rp21 triliun).

Awalnya hubungan Sri Lanka dan China berlangsung sangat manis.

Seperti dikutip dari The New York Times, dulu (mantan) Presiden Sri Lanka, Mahinda Rajapaksa selalu mendapat jawaban "yes" dari China setiap mengajukan pinjaman proyek infrastruktur.

Meski proyek tersebut sangat ambisius, tidak lolos kelayakan studi, atau ditolak negara donor lain, jawaban China selalu "iya".

Tak heran jumlah utang Sri Lanka ke China membengkak besar di era pemerintahan Rajapaksa (2005-2015).

Salah satu proyek paling prestisius adalah pembangunan pelabuhan Hambantota di pantai selatan Sri Lanka.

Halaman
123
Editor: zulkodri
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved