Laras Siswi SDN 37 Pangkalpinang Lemas Usai Vaksin MR

Nur Fauziah Larasati (9) siswa kelas 3 SDN 37 Pangkalpinang terbaring lemas di kamar kontrakan Gang Mawar V Jalan Depati Bahrin

Laras Siswi SDN 37 Pangkalpinang Lemas Usai Vaksin MR
Bangka Pos / Krisyanidayati
Nur Fauziah Larasati (9) siswa kelas 3 SDN 37 Pangkalpinang terbaring lemas di kamar kontrakan Gang Mawar V Jalan Depati Bahrin kelurahan Opas kecamatan Taman Sari, Pangkalpinang, Rabu (29/8/2018). 

"Anaknya sehat sebelum disuntik, dia kan nanya yah jadi dak suntik, ku bilang suntik lah, karena liat iklannya kan ada TV, ini progam pemerintah jadi ku kasih. Tapi ku tanya dia sehat dak, kata dia sehat suntik lah kata ku," katanya.

"Ku pikir itu reaksi suntik, kalau kata orang Bangka itu kayak campak keluar. Tetangga banyak juga lihat katanya bagus campak keluar, belum saya bawa ke dokter," ujarnya.

Ia mulai menyadari anaknya semakin parah pada Selasa pagi. Dirinya mulai panik dan meminta istrinya untuk membawa buah hatinya ke Puskemas pada Rabu (29/8/2018).

"Senin tu baru bintik dikit, tapi pas selasa bercaknya mulai banyak besar dan kakinya mulai susah jalan ngilu dan kaku, mulai dipapah bangunnya, dia bilang pusing juga. tapi masih sekolah juga selasa itu, sekarang kalau mau bangun harus digendong," ujarnya.

Menurutnya, puncak penurunan kondisi kesehatan anak pertama dari tiga saudaranya itu terjadi pada Rabu (29/8/2018).

"Hari inilah mulai puncaknya, lemes sekali. Muncul bercak ini sedikit-sedikit, telapak kaki susah napakanya, kepalanya terasa seperti luka, tapi enggak ada luka. Saya enggak tau kalau suntik itu belum halal, saya cuma lihat iklan di TV itu bagus semua," katanya.

Sandra (29) ibu Laras mengatakan ia membawa putrinya ke Puskesmas Taman Sari Rabu (29/8) pagi sekitar pukul 08.00 WIB dengan menggunakan motor dan dipapahnya.

Setibanya di Puskesmas, ia menyebutkan anaknya hanya mendapatkan penanganan dokter tanpa disentuh.

"Cuma dilihat aja sama dokter, enggak dipegang, terus dikasih resep. Resepnya obat minum sirup sama salep. Saya bilang ke dokter anak saya jadi gini setelah suntik Rubella di sekolah, dokternya cuma bilang iya. Ke Puskesmas saya bawa sampai dipapah dipegangin karena kakinya sulit berdiri," katanya.

Abdul Halim meminta pertanggungjawaban Pemerintah atas kondisi yang menimpa anaknya itu. Ia berencana akan mendatangi sekolah untuk menanyakan langsung kejadian ini.

Halaman
123
Penulis: krisyanidayati
Editor: zulkodri
Sumber: bangkapos.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help