Tidur Ngiler, Waspada Bisa Jadi Tanda Penyakit!

Meskipun sangat umum untuk meneteskan air liur saat tidur, hal ini bisa menunjukkan kondisi medis tertentu.

Tidur Ngiler, Waspada Bisa Jadi Tanda Penyakit!
Drooling 

Beberapa pengobatan rumah umum yang orang pilih adalah minum lebih banyak air dan menggigit irisan lemon.

Hal ini membuat air liur lebih tipis dan mengurangi kemungkinan untuk dikumpulkan di mulut.

 #Tidur dengan nyenyak: Cobalah tidur telentang, ini akan membantu dalam memecahkan masalah meneteskan air liur dalam tidur. Jika kamu merasa tidak nyaman saat tidur telentang, kamu harus berkonsultasi dengan dokter karena itu bisa menjadi gejala masalah kesehatan.

#Menyingkirkan hidung tersumbat: Hidung yang dingin, sinus dan tersumbat memicu kesulitan bernafas.

Ambil obat yang dibutuhkan dan hirup uap untuk menyingkirkan masalah ini.

Ini akan membuat kamu lebih mudah bernafas dan mengurangi kemungkinan meneteskan air liur karena tidak perlu bernapas dari mulut lagi.

 

#Obat untuk orang dengan kondisi neurologis: Dokter akan meresepkan obat-obatan seperti hyoscine dan glycopyrrolate kepada mereka yang didiagnosis dengan kondisi neurologis.

Obat-obatan ini menghalangi impuls saraf sebelum mereka mencapai kelenjar ludah, sehingga menghentikan meneteskan air liur.

Namun, ini memiliki berbagai efek samping seperti mengantuk, pusing, mata gatal, mulut kering, lekas marah, hiperaktif, peningkatan denyut jantung, dll.

#Injeksi botox: Beberapa orang memilih suntikan Botox untuk menghilangkan air liur. Botox disuntikkan di kelenjar ludah yang lumpuh dan berhenti berfungsi. Dampak dari satu suntikan Botox tetap untuk jangka waktu sekitar 6 bulan.

 
Editor: Ardhina Trisila Sakti
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help