Skandal Pembunuhan Jurnalis Jamal Khashoggi Terungkap, Raja Salman Terbitkan Tiga Perintah Kerajaan

Jurnalis Jamal Khashoggi Diduga Dibunuh, Raja Salman Terbitkan Tiga Perintah Kerajaan

Skandal Pembunuhan Jurnalis Jamal Khashoggi Terungkap, Raja Salman Terbitkan Tiga Perintah Kerajaan
Beforeitsnews.com/Facebook
Jamal Khashoggi 

BANGKAPOS.COM -- Dua pekan lebih setelah kasus lenyapnya jurnalis Jamal Khashoggi, kini Arab Saudi akhirnya mengakui pria tersebut tewas di dalam gedung konsulat Saudi di Istanbul, Turki.

Meski demikian, Arab Saudi membantah jika Khashoggi tewas karena dimutilasi oleh 15 orang seperti dugaan yang selama ini dilontarkan sejumlah pihak.

The Independent mengabarkan, pernyataan itu disiarkan melalui saluran televisi yang dikendalikan pemerintah, Al-Akhbariya, pada Sabtu (19/10/2018), dengan mengutip hasil penyelidikan awal dari jaksa penuntut umum.

Namun, otoritas Saudi mengklaim Khashoggi tewas karena bertikai dengan orang-orang yang ditemuinya di gedung konsulat pada 2 Oktober 2018.

Laporan yang disampaikan tersebut tidak mengungkapkan di mana jenazah Khashoggi berada.

"Pembicaraan antara Jamal Khashoggi dan orang-orang yang ditemuinya di konsulat kerajaan di Istanbul, berubah menjadi pertikaian, yang menyebabkan kematiannya," demikian laporan dari Saudi Press Agency, mengutip jaksa penuntun umum.

Diwartakan AFP, Kerajaan Saudi juga mengumumkan sejauh ini ada 18 orang yang telah ditangkap dalam penyelidikan yang sedang berlangsung.

Selain itu, pemerintah juga memecat pejabat tinggi intelijen Ahmad al-Assiri dan penasihat media istana Saud al-Qahtana.

Kedua orang tersebut merupakan pembantu utama Putra Mahkota Pangeran Mohammed bin Salman.

Raja Salman bahkan memerintahkan pembentukan komite menteri di bawah kepemimpinan putra mahkota untuk merestrukturisasi badan intelijen.

Halaman
1234
Editor: teddymalaka
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved