Mengenal V1, Bom Terbang Senjata Balas Dendam Peninggalan Nazi

Suaranya sangat khas, rendah namun terburu-buru layaknya mesin jet. Anda juga bisa mendengar suara ledakkan saat ia berakhir di tempat tujuannya

Mengenal V1, Bom Terbang Senjata Balas Dendam Peninggalan Nazi
Colin Welch/Research Resource
Bagian bom V1 

BANGKAPOS.COM--Para arkeolog telah menemukan sisa-sisa ledakan ‘bom terbang’ Jerman, V1, yang jatuh di hutan Inggris pada 1944 saat ia menuju targetnya di London.

Penggalian tersebut mengungkap beberapa bagian logam utama V1, pendahulu dari rudal jelajah yang ada saat ini. V1 merupakan satu dari ribuan ‘senjata balas dendam’ atau ‘Vergeltungswaffen’ yang diluncurkan Nazi Jerman di bulan-bulan terakhir Perang Dunia II.

Colin Welch, pemimpin studi mengatakan, ada sekitar 10 ribu bom terbang yang ditembakkan Jerman menuju Inggris antara 1944 hingga 1945.

V1 yang digali di Packing Wood tersebut adalah beberapa bom yang tidak sampai ke tujuan—ia jatuh sebelum mencapai London. Pilot pesawat tempur pada masa itu sudah mahir menjatuhkan bom-bom terbang dan menghancurkannya.

Meski begitu, tetap ada bom yang berhasil mencapai targetnya dan kemudian menewaskan 6000 orang di Inggris dalam beberapa bulan. V1 juga menyebabkan kerusakan parah dan sering memicu kebakaran bangunan.

Senjata balas dendam Nazi

Menurut keterangan Imperial War Museum di London, bom terbang V1 memiliki rentang sayap lebih dari lima meter dan membawa hulu ledak tinggi dengan berat sekitar 1.700 lbs. V1 biasanya diluncurkan dari lereng dan memiliki kecepatan hingga 400 mph berkat mesin pulse-jetnya.

Welch mengatakan, kebisingan V1 sangat menakuti penduduk Inggris. Terutama jika suara itu terputus begitu saja di suatu tempat—menandakan bahwa bom terbang telah sampai ke sasarannya.

“Suaranya sangat khas, rendah namun terburu-buru layaknya mesin jet. Anda juga bisa mendengar suara ledakkan saat ia berakhir di tempat tujuannya,” papar Welch.

Bom terbang V1 mampu menempuh perjalanan hingga 240 kilometer.
Lysiak/Bundesarchiv/Wikimedia Commons
Bom terbang V1 mampu menempuh perjalanan hingga 240 kilometer.

Setiap V1 memiliki sistem panduan yang didukung oleh udara terkompresi sehingga dapat melakukan perjalanan hingga 240 kilometer—cukup jauh untuk menyasar targetnya di Inggris.

Adolf Hitler mengatakan, V1 diluncurkan sebagai respons terhadap serangan bom sekutu yang menghancurkan kota-kota di Jerman seperti Hamburg pada 1943.

Namun, pilot pesawat tempur dari pihak sekutu belajar untuk melawan V1, beberapa bulan setelah bom itu digunakan pertama kali. Penelitian Welch menunjukkan bahwa V1 yang berhasil ditemukan di Packing Wood, ditembak jatuh pada 6 Agustus 1944, oleh pilot Polandia Jozef Donocik.

Para arkeolog melakukan penggalian untuk menemukan sisa-sisa V1.
John Hayes-Fisher/Research Resource
Para arkeolog melakukan penggalian untuk menemukan sisa-sisa V1.

Bagi Welch, tantangan terbesar dari penggalian V1 adalah melestarikan kembali bagian logam yang tersisa dari ledakan. Sebagian besar baja yang digunakan dalam konstruksi mereka, telah terkikis tanah dan asam, meski aluminiumnya masih ada.

Kini, Welch berharap dapat menciptakan ‘museum daring’ untuk hasil penggaliannya tersebut. Meliputi model 3D dari artefak bom terbang serta informasi mengenai senjata mematikan V1.

“V1 merupakan bagian dari sejarah dan itu harus didokumentasikan dengan cara yang bertanggung jawab,” pungkasnya.( Gita Laras Widyaningrum)

Editor: Iwan Satriawan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved